Top 6 Emerging Trends in Medical Devices 1. Internet-of-things: According to MarketResearch.com, the healthcare IoT market is slated to be at $117 billion by 2020. As a disruptive technology, IoT facilitates real time capture of data through smart sensors and wearable devices, exchanges the captured information on Cloud and with BI/Analytical tools, analyzes the information streams much rapidly than conventional means. The massive use of embedded systems is ushering in a "connect everywhere - every time" culture along with parallel trends of home and industrial automation, and smart cities where GPS functionalities are weaved into every movement. The consequences are numerous: from remote monitoring to ATM-like machines which can dispense drugs after a check-up from providers thousands of miles away. 2. Increasing Use of BI and Analytics: Healthcare BI and analytics, a market projected to cross US$18.7 Billion by 2020, is undergoing a silent transformation as there is greater demand for tools and solutions which can plug the missing gap in visualizing real business challenges and solutions through existing healthcare data. According to a PwC survey, it was found that over 95% of CEOs in healthcare companies are looking for ways to harness data in a better way. Medical devices of tomorrow will be rendered incomplete if they cannot use historical data for predictive analysis and other data for solving existing challenges faced by providers. Tableau has risen to the fore as a very intuitive tool to visualize randomized data to see for patterns and anomalies. 3. Mobility: Increasing smartphone usage and dependence is fostering a condition where physicians and patients would require access to information on their mobile devices and tablets - the key focus is engagement. Many medical supply stores are focusing on delivering mobile healthcare solutions and apps which will continue to become more creative in future. In the long run, mobile devices in association with telemedicine, will facilitate complex operation procedures and medicine dispensing, allowing care providers to look after their patients from remote locations. The dispensation of 24-hour emergency care would become easier. 4. Increasing focus on security and surveillance: Considering the huge number of web-connected and Cloud-connected devices, secured access to data points would become a challenge in future. Medical devices should be equipped with affordable chips and sensors with ability to read biometric information, for instance, features which would allow greater security in access. 5. 3D printing: 3D printing technologies are increasingly becoming mainstream and even affordable. They have immense scope in medical devices industry as they can be used for everything from preclinical testing to new lab innovation (reducing verification time), improvised training and for sales demo. 6. Emergence of Multipurpose medical devices: Increasingly, medical devices will be expected to play multiple roles. For example, ambulance care units will have access to gadgets that combine defibrillators with suction kits, blood pressure cuff and pulse oximeters in one inflatable unit which can save time and space for administering emergency care. From a consumer point of view, the increasing availability of latest trends as discussed above would translate into less frequent visits to the doctor, transferring the responsibility of effective healthcare directly to patients (although this, by no means, would mean patients should not access their providers directly). Article Source: https://EzineArticles.com/expert/Loren_V_Vargas/2231850 Article Source: http://EzineArticles.com/9336750
Cerita cinta merupakan salah satu hal cerinta cinta yang banyak digemari oleh pembaca remaja, cinta sendiri adalah anugerah Tuhan yang luar biasa, maka dari situlah mengapa beberapa artikel tentang cerita cinta terbaru baik itu cerpen seperti remaja, romantis,sedih sejatinya tentu cerita yang mempunyai makna serta bisa dipertanggung jawabkan bahwa itu merupakan benar-benar diambil dari sebuah kenyataan kisah yang diambil dari beberapa cerita cinta terbaru.

Nah maka dari situlah mengapa admin membuat artikel tentang cerpen cerita cinta yang terbaru serta menarik untuk di baca di Tahun Baru 2020 ini.

Baca Juga: 17 Cerita Cinta Romatis, Sedih, Nyata (Bukan Kisah Cinta Terlarang)


Top 6 Emerging Trends in Medical Devices
1. Internet-of-things: According to MarketResearch.com, the healthcare IoT market is slated to be at $117 billion by 2020. As a disruptive technology, IoT facilitates real time capture of data through smart sensors and wearable devices, exchanges the captured information on Cloud and with BI/Analytical tools, analyzes the information streams much rapidly than conventional means. The massive use of embedded systems is ushering in a "connect everywhere - every time" culture along with parallel trends of home and industrial automation, and smart cities where GPS functionalities are weaved into every movement. The consequences are numerous: from remote monitoring to ATM-like machines which can dispense drugs after a check-up from providers thousands of miles away.

2. Increasing Use of BI and Analytics: Healthcare BI and analytics, a market projected to cross US$18.7 Billion by 2020, is undergoing a silent transformation as there is greater demand for tools and solutions which can plug the missing gap in visualizing real business challenges and solutions through existing healthcare data. According to a PwC survey, it was found that over 95% of CEOs in healthcare companies are looking for ways to harness data in a better way. Medical devices of tomorrow will be rendered incomplete if they cannot use historical data for predictive analysis and other data for solving existing challenges faced by providers. Tableau has risen to the fore as a very intuitive tool to visualize randomized data to see for patterns and anomalies.

3. Mobility: Increasing smartphone usage and dependence is fostering a condition where physicians and patients would require access to information on their mobile devices and tablets - the key focus is engagement. Many medical supply stores are focusing on delivering mobile healthcare solutions and apps which will continue to become more creative in future. In the long run, mobile devices in association with telemedicine, will facilitate complex operation procedures and medicine dispensing, allowing care providers to look after their patients from remote locations. The dispensation of 24-hour emergency care would become easier.

4. Increasing focus on security and surveillance: Considering the huge number of web-connected and Cloud-connected devices, secured access to data points would become a challenge in future. Medical devices should be equipped with affordable chips and sensors with ability to read biometric information, for instance, features which would allow greater security in access.

5. 3D printing: 3D printing technologies are increasingly becoming mainstream and even affordable. They have immense scope in medical devices industry as they can be used for everything from preclinical testing to new lab innovation (reducing verification time), improvised training and for sales demo.

6. Emergence of Multipurpose medical devices: Increasingly, medical devices will be expected to play multiple roles. For example, ambulance care units will have access to gadgets that combine defibrillators with suction kits, blood pressure cuff and pulse oximeters in one inflatable unit which can save time and space for administering emergency care.

From a consumer point of view, the increasing availability of latest trends as discussed above would translate into less frequent visits to the doctor, transferring the responsibility of effective healthcare directly to patients (although this, by no means, would mean patients should not access their providers directly).

Article Source: https://EzineArticles.com/expert/Loren_V_Vargas/2231850



Article Source: http://EzineArticles.com/9336750
Berikut adalah kumpulan cerita cinta terbaru:


cerita cinta romantis 17+

Awalnya, aku tidak terlalu memperhatikan siapa yang lalu lalang di sekitar sampai kemudian perempuan itu lewat. Aku cuma berdiri bersandar di tiang depan warung, mendengarkan bapak-bapak bergosip. Ya, bapak-bapak juga bisa bergosip. Mumpung hari libur, tidak ada gotong royong RT, dan sambil beranjangsana dengan para kepala rumah tangga lainnya, jadilah mereka di sini. Kumpulan bapak-bapak yang bergosip. Tidak wajar memang anak muda sepertiku hadir di sini mendengarkan mereka bergosip tapi aku sendiri sebenarnya juga tidak ada kegiatan apa-apa. Jadi yah, daripada menganggur tidak jelas, mendingan aku ikut di sini. Hitung-hitung menambah wawasan soal berita-berita terbaru, terutama lingkungan perumahan kami.


Ditemani kopi hitam yang tak kunjung habis berjam-jam dan beberapa potong pisang goreng, mereka membicarakan apa saja. Mulai dari bahas berita politik, pertandingan liga Inggris tadi malam—kudengar yang mentraktir acara acara bergosip hari ini Pak Hasan yang menang taruhan pertandingan tadi malam dari Pak Yadi, ada-ada saja mereka taruhannya—sampai ke persiapan acara syukuran di rumah pak RT yang anaknya baru wisuda pekan lalu. Aku hanya diam mendengarkan obrolan mereka.

Saat perempuan itu melintas sekilas di depan warung, sesegera itu pula kumpulan bapak-bapak penggosip mulai mengganti topik pembicaraan. Perempuan itu, sebagaimana yang sama-sama diketahui oleh yang lainnya, adalah pacar dari si Yudit; anak sulung dari Bu Tini. Bu Tini ini sama seperti ibuku yang seorang janda. Bedanya, Bu Tini memiliki tiga orang anak, sementara aku adalah anak semata wayang ibuku. Pekerjaannya sehari-hari sebagai perawat di rumah sakit. Yudit sendiri sudah kuliah semester kedua.

Sudah sering kali warga perumahan kami mendapati Yudit membawa pacarnya itu ke rumah sehingga warga pun sudah hapal betul dengan pacarnya. Memang sih, belum pernah terjadi kejadian apa-apa namun semakin hari kelakuan Yudit dan pacarnya mulai membuat resah. Lihat saja itu, kata Pak Aji yang tinggal dekat portal depan perumahan, tiap kali boncengan erat sekali pelukan mereka di atas motor. Tidak tahu malu! Orang yang sudah berkeluarga saja tidak ada sampai mengumbar kemesraan seperti itu, tambah Pak Aji. Apa jadinya kalau anak-anak melihat kelakuan mereka? Bisa rusak moral anak-anak kita.

Hmmm. Sebenarnya aku penasaran juga sih dengan Yudit sama pacarnya. Biasanya, Yudit yang membawa pacarnya ke rumah tapi sekarang pacarnya sendiri yang ke rumah Yudit. Selama ini warga juga belum pernah memergoki mereka melakukan sesuatu yang aneh-aneh. Cuma sekadar melihat mereka bermesraan ketika berboncengan. Kalau dipikir-pikir, gak ada salahnya juga kalau aku ke rumah Yudit. Barangkali ada sesuatu yang menarik yang bisa kulihat. Hehehehe.

Tanpa berpamitan dengan bapak-bapak di warung, aku langsung pergi ke rumah Yudit. Bapak-bapak di sana masih membahas soal degradasi moral anak zaman sekarang saat aku akan pergi. Jarak ke rumah Yudit dari warung tidak terlalu jauh. Ke pertigaan, belok kanan, rumah kedua di sebelah kiri. Ketika melewati pertigaan, kulihat Preman Item, kucingku yang suka keluyuran keliling perumahan. Pasti mau nyari kucing betina untuk diajak kawin. Kuhentikan langkahku sebentar di depannya.

“Mau ke mana?” tanyaku ke Preman Item.

“Miauuuw,” jawabnya cepat kemudian langsung lari pergi. Dasar! Pasti udah kebelet kawin nih.

Tiba di depan rumah Yudit, kulihat Yudit dan pacarnya sedang duduk di kursi. Belum ngapa-ngapain. Teras rumah Yudit tidak terlalu besar. Sebuah meja kecil memisahkan dua buah sofa butut yang kini mereka duduki. Tak banyak tempat bisa diisi benda lain di teras itu.


Pacarnya Yudit lalu membuka laptop di atas meja, menunjukkan sesuatu ke Yudit yang langsung memasang tampang serius. Lagi pada ngeliatin apaan, sih?

Karena penasaran, aku ikut nimbrung ke arah mereka. Kulihat di layar laptop, sebuah video sedang diputar.

“Musiknya kurang cocok nih,” kata Yudit ke pacarnya.

Ooh, rupanya pacar Yudit ini sedang bikin proyek video gitu dan si Yudit dimintai saran soal pengerjaan video tersebut.

Merasa belum ada hal menarik yang bisa ditonton, aku melangkah masuk ke dalam rumah Yudit. Sepi. Adik-adik Yudit tidak ada, ibunya juga tidak. Huh, gak ada yang menarik. Sepertinya aku lebih baik balik ke warung saja, mendengarkan bapak-bapak bergosip.

Belum sempat kulangkahkan kaki untuk keluar, Yudit masuk ke dalam rumah. Mau ngapain ya? Rasa penasaran mendorongku untuk mengikuti Yudit sampai ke dapur. Di dapur, Yudit menyiapkan dua gelas kaca. Mengisinya dengan dua kantong teh celup dan gula. Yudit kemudian menuang air panas dari dispenser ke kedua gelas tersebut lalu mengaduk gula di dalamnya hingga larut.

Dengan berhati-hati, Yudit membawa dua gelas tersebut di atas nampan ke teras. Kuikuti dia dari belakang sambil tetap penasaran apa yang akan mereka lakukan selanjutnya. Pacarnya mengambil salah satu gelas. Mencicip sebentar lalu kembali sibuk mengedit video di laptopnya. Yudit sendiri sekarang malah asik sibuk main game di ponselnya.

“Entar waktunya dipotong sampe jadi satu menit biar bisa di-upload di instagram, yang,” kata Yudit.

Aku berjongkok di depan pintu, memperhatikan mereka berdua yang sibuk masing-masing. Di luar langit tampak mendung. Angin bertiup kencang sesekali, menggoyangkan dahan pohon matoa di tepi jalan. Sepertinya sebentar lagi akan hujan. Bapak-bapak di warung sudah pada pulang ke rumah masing-masing gak ya?

Mulanya satu titik air jatuh. Kemudian disusul tetesan-tetesan lain. Selanjutnya bunyi ribuan tetes hujan menggempur genteng rumah-rumah. Aku berdiri tegak. Sudah lama juga kalau diingat-ingat terakhir kali aku bermain hujan. Kutengadahkan tanganku ke arah pancuran genteng. Kucuran air menembus tanganku. Hmmm, aku masih saja melakukan hal yang sia-sia.

Mana ada hantu yang bisa kena air.

Karena terkena tempias hujan, Yudit dan pacarnya buru-buru masuk ke dalam rumah. Tak sampai benar-benar ke dalam, di dekat pintu lebih tepatnya sehingga dari luar aku masih bisa melihat mereka duduk di lantai. Teh di kedua gelas tampak tinggal setengah. Yudit kembali asyik main game, pacarnya kembali sibuk mengedit video.

Hujan. Cuaca dingin. Rumah sepi. Benar-benar situasi yang sangat kondusif. Aku ikutan masuk ke dalam rumah, duduk di depan mereka sambil menunggu hal menarik terjadi. Namun sampai hujan reda setelah hampir dua jam mengguyur, mereka tetap dengan kegiatan masing-masing. Yudit sibuk bermain game, pacarnya sibuk mengedit video di laptop. Aku sendiri sibuk berganti-ganti gaya saking bosannya memerhatikan mereka. Mulai dari duduk bersila, selonjoran, berbaring dengan posisi miring, telentang bahkan sampai tengkurap.

Tidak ada kejadian apa-apa.

Kupikir, mereka akan melakukan hal-hal yang biasa dilakukan sebagaimana pasangan lain. Bukannya aku mau berburuk sangka, tapi ya, wajar dong kalau penasaran dengan apa yang mereka lakukan saat berduaan. Yah, minimal pegangan tangan gitu, kan, apalagi dengan cuaca dingin seperti ini. Padahal kalau boncengan di motor mesranya bukan main, pas di rumah berduaan seperti ini malah gak ada mesra-mesranya sama sekali. Hm, mungkin mereka selama ini mesranya cuma sekadar pencitraan saja.

Tiba-tiba saja, sekelompok orang masuk ke dalam rumah. Sekelompok bapak-bapak; bapak-bapak yang tadi ngegosip di warung. Kedua tangan Yudit dan pacarnya langsung dicengkeram oleh bapak-bapak yang masuk barusan.

“KALIAN HABIS BERBUAT MESUM, KAN? Teriak Pak Yadi yang memimpin rombongan bapak-bapak.

“NGAKU KALIAN!”

“DASAR BIADAB!”

“GAK TAHU MALU!” bapak-bapak yang lain ikut berteriak. Yudit dan pacarnya yang panik berusaha membantah tuduhan yang dialamatkan kepada mereka. Namun bukannya didengarkan, bapak-bapak ini malah memukuli keduanya. Yudit ditinju wajahnya sampai bonyok sementara pacarnya ditampar sampai merah pipinya. Tanpa perlawanan, keduanya habis jadi bulan-bulanan massa.

“TELANJANGIN TELANJANGIN!!!” kata salah satu bapak-bapak.

“KITA ARAK MEREKA KELILING KOMPLEK!” sahut yang lain.

Langsung saja seruan-seruan itu dieksesusi oleh para bapak-bapak. Pakaian mereka kemudian dibuka secara paksa. Lagi-lagi tanpa perlawanan, sebab energi mereka berdua pun sudah habis setelah dipukuli sebelumnya. Dengan mata berlinang, keduanya lalu dibawa keluar oleh massa untuk dipertontonkan ke semua warga...

padahal belum ngapa-ngapain.

cerita cinta romantis 21+

Cerita cinta romantis 21. Dengan puluhan update kata kata ucapan sms romantis tahun baru kata kata bijak dan kisah kisah terindah tentang cinta. Kumpulan contoh cerpen singkat bahasa indonesia persahabatan anak cinta lucu keluarga lingkungan pendidikan jenaka kehidupan alam agama budaya dan pengalaman sedih. Untuk mencari cerita pendek cerpen berdasarkan kata kunci tertentu kamu bisa gunakan kotak pencarian di bawah ini.

Dari judulnya saja kamu bisa menebak kalau drama yang satu ini memiliki kisah romantis sebagai cerita utamanya. Berikut ini merupakan kumpulan cerpen cinta romantis terbaru karya para sahabat cerpenmu yang telah diterbitkan total diketemukan sebanyak 900 cerita pendek untuk kategori ini. Kini hidupku terasa pincang dan kosong.

Im your home part 1. Aku yang awalnya iseng akhirnya jatuh cinta kepadanya cerita cintaku berada diantara dosa dan cinta. Puisi cinta romantis update berita 21 kali ini akan memberikan kumpulan puisi dimana puisi ini tetang puisi cinta romantis puisi cinta sampai sekarang ini masih tetap di sukai kaum wanita ketika sang pacar mengucapkanya baik di kala malam ataupun pagi hari.



Cerita kata cinta blogs pun merasa ingin menyemarakan pagelaran paling akbar di dunia maya internet namun lai halnya dengan para event organizer lainnya blog cerita kata cinta hanya akan berbagi artikel terbaik nya guna menyongsong dan menyemarakan pergantian tahun. Untuk mencari cerita pendek cerpen berdasarkan kata kunci tertentu kamu bisa gunakan kotak pencarian di bawah ini. Berbagai genre menyajikan tampilan berbeda dan terasa baru oleh mereka.

Meskipun memiliki cerita umum tentang kisah cinta antara si kaya dan gadis biasa namun sang penulis naskah kim ha na sukses mengemasnya dengan berbeda dan menarik. Untuk urusan efek yang memanfaatkan teknologi yah memang masih hollywood juaranya. Maka dari itu agar terlihat lebih romantis lagi silahkan anda persiapkan puisi romantis untuk sang pacar agar si dia tidak bosan.

Sebelum kalian membaca cerita ini hendaknya membaca cerita cinta romantis amanda angga episode 1 cemburu2 malam harinya manda sedang duduk di depan cermin dan memandangi dirinya rambutnya ia sisir bibirnya merah alami bulu matanya memakai maskara dan pipinya ia taburkan bedak dandananya kini sungguh sederhana tapi mempesona dia berniat ingin memuaskan nafsu suaminya malam ini namun. 21 film barat romantis terbaik yang wajib ditonton hollywood memiliki banyak sekali pilihan yang berkualitas. Entah dari segi cerita sinematografi teknlogi yang total dan lainnya.



Kisah asmara nyata. Dibutakan cinta ddinesh video terbaru 2017. Lengkap dengan ciri ciri cerita pendek struktur cerpen unsur intrinsik cerpen singkat dan jelas.

Kita harus tidur di sini kisah nyata duration.

cerpen cinta romantis di sekolah

Hai saat ini aku akan memposting cerpen karya sendiri tentunya yang berjudul Pangeran Sekolah. Mungkin bagi yang suka membaca cerita tidak asing dengan alur ceritanya tapi ini adalah usaha aku untuk nulis ini cerpen. Aku suka menulis karena melalui tulisan aku bisa mengekpresikan isi hati ku jadi tidak harus curhat ama orang tapi curhat melalui tulisan hal itu sungguh menyenangkan.


PANGERAN SEKOLAH

“ahhh.., astaga!!”
“Tampan sekali..”
“Nilai untuknya A+++ dan +”
“Rikii.. love you.”
Teriakan teriakan memuja itulah yang selalu memenuhi koridor sekolah yang selalu ramai diisi oleh siswa-siswi yang sedang melepas jenuh dari ruang kelas yang diyakini membuat mereka sangat dan sangat stress. Cowok yang sedang dipuja-puja itu hanya cuek mendengar namanya dipanggil-panggil dan diteriaki kata-kata yang menurutnya menjijikan. Yup! Riki Pratama lah nama cowok populer itu. Terlahir sebagai seseorang yang sangat tampan sungguh membuat Riki populer dikalangan kaum hawa ditambah nilai plusnya yang merupakan anak orang kaya membuatnya menjadi daftar nomor satu dikampus cewek-cewek untuk dijadikan pacar. Cowok tampan itu bersekolah di SMA Panca Setya sekolah terkenal yang kebetulan milik orangtuanya.
“Apa yang mereka lakukan? Kalau gini terus bisa bikin gila.” Pikir Riki sambil melayangkan kakinya menjauh dari koridor. Riki berusaha mencari ketenangan tanpa mendengar ocehan-ocehan gila para kaum hawa .
Sekali lagi Riki melihat gadis itu. Gadis berkacamata dengan rambut panjang diikat dua yang dikepang. Dan tak lupa sebuah buku yang jika dilihat dari dekat adalah sebuah novel ada di kedua tangan gadis itu. Gadis itu sungguh terlihat manis. Disini lah Riki, ditaman belakang sekolahnya sedang memandang penasaran gadis yang bersandar nyaman di bangku panjang bawah pohon rindang , ditengah taman itu. Gadis itu terlalu fokus dengan bacaanya hingga tak sadar bahwa beberapa hari ini ia menjadi objek amatan kedua bola mata indah Riki. Riki heran dia tidak pernah melihat gadis itu sebelumnya selama dia bersekolah di tahun ke-2 ini.
Besarnya rasa penasaran yang membludak dihatinya, akhirnya Riki dengan berani menghampiri gadis berkacamata itu. Entah mengapa Riki merasa gadis itu telah merebut sesuatu dari nya, sesuatu yang penting!!.
“Hai...”sapa Riki sedikit kikuk.
Diam itulah jawaban dari gadis itu. Menyadari sapaannya tidak digugris oleh gadis itu maka sedikit memberanikan diri untuk duduk disamping gadis itu,Riki mencoba menegurnya lagi.
“Lo baca buku apa?”
Terkejut!! Itulah reaksi pertama yang ditampilkan oleh gadis itu setidaknya itulah yang ditangkap oleh kedua mata Riki.
“kamu!!”
“Hai gue Riki.”
Gadis itu termenung mendapati seorang Riki menghampirinya dan duduk disampingnya lagi! serta yang lebih mengejutkan lagi adalah kenyataan bahwa Riki mau berkenalan dengan nya. Gadis cupu seperti-nya!!!
“ehm..ehm...” Riki berdehem mencoba memberi kesadaran pada gadis itu. Riki menyadari apa yang dipikirkan gadis itu tentangnya.
“emm..emmm...aku!” gugup itulah yang terjadi pada gadis itu.
“Lo nggak kenal ama gue”
Nggak kenal gila aja tuh, pastinya gadis itu mengenal Riki cowok populer di sekolah ini. Itulah yang dipikirkan gadis itu. Ia mengenal Riki sejak pertama dirinya ada disekolah ini.
“eeh.. aku kenal sama kamu kok.”
“Jadi ngasih tahu gue dong lo itu siapa?”
“Nama aku Nada.”
“hai Nada salam kenal.”ujar Riki sambil mengulurkan tangannya untuk bersalaman yang disambut dengan kikuk oleh gadis bernama Nada itu.
“ngomong-ngomong lo lagi baca buku apa tuh?” Riki memulai percakapan setelah beberapa saat keduanya hanya dalam keadaan canggung,sunyi.
Nada mengangkat buku yang sejak tadi dipegangnya. “Ini novel,judulnya celebrity wedding”
“Nad, Lo emang suka baca yang gituan ya!.”
“Yang gituan?”
“Maksud gue cerita novel-novel gitu.”
“Oh.. aku memang suka membaca. Baca novel, cerpen juga dongeng. Menurut aku cerita itu sungguh indah, bisa membuat kita bahagia, sedih,tegang dan terharu disaat bersamaan. Aku juga suka karna aku bisa berimajinasi dari apa yang aku baca, bisa menempatkan diri disituasi cerita dan menghayalkan hal-hal indah dari hidup ini.” Jelas Nada panjang lebar. Nada tidak menyadari sedari tadi Riki hanya memandang wajahnya selagi ia bercerita.
“ah... maaf hari ini aku banyak bicara.”
“Tidak aku suka mendengarnya, jadi lanjutkan saja.” Ujar Riki sambil tersenyum.
Riki dan Nada pun mengobrol. Bercerita tentang apa saja. Riki baru sadar penyebab dia tidak pernah melihat Nada sebelumnya karena memang Nada adalah Murid pindahan satu minggu yang lalu. Nada ditempati dikelas XI IPA 1 sedangkan dirinya ada dikelas XI IPA 2. Satu lagi kenyataan mengejutkan baginya, untuk pertama kalinya Riki tidak merasa muak dekat dengan cewek di sekolahnya ini. Riki juga menyadari bahwa Nada adalah gadis manis dan cantik dibalik kaca bundar dimatanya.
Riki dan Nada menjadi semakin dekat semenjak pertemuan pertama mereka itu dan tentu saja hal itu membuat para cewek-cewek lain semakin iri dan cemburu pada Nada karena bisa dekat dengan Riki begitu mudahnya sedangkan mereka berusaha mati-matian agar Riki mau berbicara pada mereka walau satu kata saja. Cewek-cewek itu menganggap Nada tidak pantas dekat dengan Riki, karena Nada adalah cewek cupu,jelek dan sok-sok imuut. Hal itulah yang membuat Nada dijauhi hingga tidak memiliki teman sama sekali kecuali Riki yang menjadi temannya sekarang ini.
Bel berbunyi tiga kali membuat para siswa melonjak senang. Pulang adalah saat yang paling dinanti para siswa-siswi disekolah. Dengan tergesa-gesa Nada membereskan buku-buku dan kotak pensilnya dengan memasukan peralatan sekolahnya itu ke tas gendong berwarna biru muda itu. Langkah besar itulah yang diambil Nada saat ingin meninggalkan ruang kelasnya itu yang masih terlihat ramai dengan murid-murid lain. Terlihat wajah cemas,takut dan sedih yang menghiasi wajah cantik dibalik kacamata minus nya itu. Namun, langkah Nada terhenti saat menangkap sosok Riki bersandar di depan pintu kelasnya dengan kedua tangan dimasukan disaku depannya. Tampan itulah kata pertama yang dapat diungkapkan oleh Nada setelah melihat makhluk keren itu.
“ahh cepat sekali dia datang.”gumam Nada dengan senyum yang tampak dipaksakan.
“hai cantik.” Sapa Riki pada Nada yang kini sudah berada didepan-nya.
“Kamu kenapa nunggu aku tadi?” ujar Nada sambil berjalan yang diikuti Riki disampingnya.
“Emang ngapa? Gue kan selalu nunggu lo didepan kelas.”
“Tidak bosan!!”
“Enggak Kok, gue senang bisa pulang bareng lo.”
“em.”
“Nad, kita ke taman belakang yuk..” ajar Riki tiba-tiba.
Riki langsung menarik tangan Nada tanpa mendengar jawaban dari gadis itu.
Dengan ngos-ngosan Nada coba mengatur nafasnya, Nada langsung menepis tangannya yang ada di genggaman Riki sekarang saat mereka berdua sudah sampai ditempat tujuan.
“Riki, kamu kenapa sih narik aku kesini ?”
“eh... sorry Nad, lo duduk dulu deh ada yang gue mau omongin ama lo.” Jawab Riki yang juga sedang mengontrol detak jantungnya.
Karena memang sangat lelah Nada pun hanya bisa menurut saja. Nada duduk sembari mengatur nafasnya yang mulai normal. Namun, baru saja jantungnya kembali normal dibuat kaget kembali dengan aksi Riki yang tiba-tiba berlutut depannya.
Riki dengan perlahan menggapai tangan Nada.
“Nada sejak pertama gue ngeliat lo baca buku dibangku ini gue udah ngerasa lo itu cewek yang beda dari cewek-cewek yang gue kenal dan itu terbukti selama gue dekat ama lo gue tahu lo itu cewek yang istimewa buat gue. Jadi..” Riki menggantungkan kalimatnya.
“I LOVE YOU,Nada”
Mendengar pengakuan Riki,Nada hanya membekap mulutnya menahan tangis itulah yang dia lakukan. Riki tidak mengerti sama sekali apa yang Nada rasakan saat ini karena pengakuan mendadaknya itu.
“jadi.. apa ja...”
Belum selesai Riki menyelesaikan kalimatnya, Nada dengan kasar menarik tangannya dari genggaman Riki.
“Maaf.” Setelah mengucapkan satu kata itu Nada mengambil seribu langkah menjauhi Riki yang terlihat sangat shock. Riki tidak menyangka dia akan mendapat reaksi seperti itu dari Nada. Selama ini Riki merasa Nada juga menyukainya. Segala perhatian yang diberikan Nada padanya, itulah yang menjadi pegangan untuk Riki menyatakan cintanya hari ini. Namun, semua jauh dari perkiraannya. Riki sangat kecewa, kecewa bukan karena ditolak tapi kecewa karena reaksi Nada yang tidak dimengertinya. Apa maksud dari kata “maaf” itu?

***
Tiga hari telah berlalu sejak kejadian dimana Riki menyatakan cintanya pada Nada. Hubungan keduanya sungguh tidak baik-baik saja. Riki selalu ingin meminta penjelasan tentang sikap Nada saat itu namun Nada selalu berusaha menghindarinya. Seperti saat ini Nada langsung mempercepat kegiatannya memasuki mie kedalam mulutnya setelah melihat Riki menuju ke arahnya atau lebih tepatnya menuju kearah kantin. Belum habis semangkuk mie yang dipesannya Nada langsung meninggalkan kantin setelah meminum teh es dengan sekali teguk tentu karena Riki semakin mendekat saja. Sekali lagi Nada menangis karena kebodohannya. Mengunci diri di toilet, hanya bisa merenungi kesalahannya. Sekarang dia tak punya siapa-siapa lagi, Riki yang baik, Riki yang perhatian dan teman satu-satunya bahkan Riki yang menyukainya malah tidak dipedulikannya. “Bohoh..bodoh.” rutuk Nada untuk dirinya sendiri.
Sedangkan Riki hanya bisa menatap sedih semangkuk mie yang masih hampir utuh dan teh es yang ditinggal pemiliknya hanya demi menghindarinya.
“hai bro.. lagi ngelamunin apa sih?”
“gue gak ngelamun kok.”
“gue tahu lo ada masalah, jadi ceritain dong ama gue dijamin ada solusi.” Ujar Bastian pada sahabatnya itu seraya merangkul pundak Riki. Ya Bastian adalah sahabat Riki. Mereka berdua bersahabat sejak SMP jadi tidak heran Bastian mengetahui gelagat Riki yang menunjukan stress berat?
Sambil menyantap semongkuk bakso yang dipesannya Riki akhirnya mau menceritakan masalahnya. Menurutnya Bastian adalah orang yang dapat dipercaya?
“oke deh gue cerita. Gue sempat nembak cewek, tapi cewek itu langsung pergi aja. Cewek itu nggak jawab malah dia ngomong maaf ke gue, gue ngak tahu apa artinya.”
“Lo di tolak ama Nada ya.” Sembur Bastian diiring tawa yang begitu menjengkelkan terdengar ditelinga Riki. Riki melotokan matanya melihat reaksi temannya itu.
Mengerti bahwa Riki sekarang sedang dalam fase serius Bastian pun menghentikan tawanya dan berujar maaf.
“Lo kok tahu itu Nada!!”
“Ya.. gue tahulah hanya dia cewek satu-satunya yang akhir-akhir ini lo dekatin sampai-sampai gue diabaikan.”
“Tapi gue nggak nyangka lo ditolak ama dia. Nada cewek pertama yang berani nolak lo.” Lanjut Bastian dengan cengirannya.
Tidak ada tanggapan dari Riri. Riki hanya mendengarkan saja sembari menarik nafas panjang dan menghembuskannya dengan kasar. Bastian bisa merasakan keresahan dalam hati Riki.
Tiba-tiba Riki menangkap sebuah obrolan yang menarik untuk didengar. Bastian juga menajamkan pendengarannya demi mendapatkan suara yang jelas dari obrolan seru cewek-cewek yang berada tidak jauh dari mereka yang hanya dibatasi satu meja.
“Dian, lo hebat banget. Lo apain tuh si cewek cupu, sampai-sampai si cupu itu nggak berani dekat-dekat lagi ama pangeran tampan lo itu!!”
“Ada deh rahasia dong, lo nggak perlu tahu Dita.” Jawab cewek yang dipanggil Dian itu dengan senyum penuh kebanggaan dan keangkuhan.
Merasa percakapan itu penuh pertanyaan akhirnya Riki menghampiri meja Dita dan Dian dengan diekori Bastian. Dian dan Dita adalah teman. Mereka berdua sangat cocok karena kepribadian sombong,sok pintar dan tentu saja populer dengan kecantikan yang diberikan Tuhan yang dimiliki keduanya. Riki merasa Tuhan salah memberikan itu pada mereka berdua. Dian yang berambisi itu tentu saja menginginkan Riki yang juga sempurna. Namun, Riki tidak pernah menanggapi segala cara yang dilakukan Dian untuk menarik perhatiannya. Riki tidak menyukai cewek manja itu.
“Maksud lo tadi apa Di?” tanya Riki dengan raut wajah penuh tanya. Tentu saja kedua teman itu sangat terejut melihat Riki yang kini sudah ada dihadapan mereka berdua. Ditambah lagi ada Bastian yang menurut mereka orang yang sangat menyebalkan.
“Apa?? Gue nggak ngerti apa maksud lo,Rik.”
“Tadi si cewek cupu maksudnya Nada kan?” To the point itulah yang sekarang dilakukan Riki. Riki sangat yakin yang dimaksud Dian dan Dita tadi adalah Nada. Segala pikiran negatif telah memenuhi otaknya saat ini.
“Iya gue juga dengar apa yang lo omongin tadi.” Bastian menambahi.
Namun Dian tetap mengelak. Dia tetap pada pendiriannya yang tidak pernah mengatakan hal yang dimaksud Riki dan Bastian dan tentu saja Dita membelanya. Namun sekeras apapun mereka berdua mengelak, Riki dan Bastian tetap tidak percaya segala pembelaan itu. Terlihat sekali gelagat Dian dan Dita yang menyembunyikan sesuatu dan tentu saja ketakutan terlihat dimata mereka masing-masing.
Dengan ancaman akan dikeluarkan dari sekolah ampuh membuat Dian dan Dita berbicara. Dian dan Dita pun mengaku pernah mengancam Nada untuk menjauhi Riki. Jika dilanggar maka Nada akan terima akibatnya.
“Apa? Lo apain Nada hah!!” bentak Riki penuh emosi mendengar pengakuan dua teman itu. Mendengar bentakan dari Riki membuat suasana disekitarnya seketika diam dan ada juga yang memilih meninggalkan kantin.
“gue..”
Dian dan Dita teringat pada apa yang mereka berdua lakukan pada Nada. Pertama sekali mereka mengguntik semua buku catatan dan novel yang dibawa Nada. Mereka juga pernah menyiram Nada saat di toilet,tentu saja Nada menjadi basa kuyub. Hari selanjutnya mereka selalu mengerjai Nada.
Namun, Nada selalu terima dengan sabar dan diam. Melihat Nada yang tak kunjung menjauhi Riki maka akhrinya menggunakan cara licik dengan menipu Nada. Dian mengatakan jika Riki hanya mempermainkan dirinya. Tidak mungkinkan Riki memilih cewek cupu untuk didekatinya padahal masih banyak cewek cantik yang mengejarnya. Riki mendekati Nada hanya untuk menang taruhan yang disepakati Riki dan Bastian karena taruhan itu hanya untuk memastikan bahwa tidak ada cewek yang tidak suka sama cowok populer seperti Riki.
Agar lebih meyakinkan Dian memperdengarkan suara rekaman Riki. “Apa kau menyukai cewek cupu itu, Rik.” Suara Bastian.
“hah!! Tentu tidak, aku sama sekali tidak menyukainya.” Terdengar suara Riki.
“Benar nih, bagaimana kita taruhan. Beri aku uang 500 ribu bila kamu tidak bisa menaklukan cewek cupu itu dalam tiga minggu.”
“Baik aku terima tantangannya. Deal!!”
“Deal!!”
Itulah akhir dari percakapan rekaman itu. yang sungguh membuat hati Nada hancur.
“Lo berdua nggak punya perasaan.” Sekali lagi Riki membentak Dian yang terlihat gemetaran setelah mendengar pengkuan dari Keduanya. Sedangkan Dita sudah entah dimana, dia kabur diam-diam dari tempat TKP itu.“Lo ngebully Nada dan lo juga bohongin dia.”
“Lo bohongin Nada dengan rekaman drama musikal kita, lo kurang ajar Di. Lo ingat ini baik-baik, meski didunia ini tinggal lo sendiri cewek gue nggak akan pernah suka bahkan melirik lo sama sekali.” Tambah Riki. Dia pergi meninggalkan Dian yang sedari tadi sudah menangis.
“Tunggu besok ya lo dan teman lo Dita itu akan semakin populer.” Ujar Bastian sambil meninggalkan Dian dengan senyum licik. Mereka sedari tadi telah menjadi pusat perhatian. Bastian tidak menyusul Riki karena dia tahu pastinya Riki akan mencari Nada.
Dan sekarang Riki sudah ada di taman belakang sekolah,tempat favorit cewek itu. Tentu dugaannya sangat tepat. Nada duduk dibangku taman dengan tatapan kosong tidak ada novel yang selalu dia baca saat duduk disana.
“Nada!!.” Panggil Riki yang kini sudah ada didepan Nada.
“Riki..” terkejut itulah reaksi Nada. Nada pun telah siap pergi dari sana namun baru saja selangkah kakinya menjauhi Riki tangannya telah ditahan Riki.
“Nada, gue tahu ngapa lo jauhin gue.” Nada menatap kosong kearah Riki. Hatinya sudah sangat sangat kecewa pada cowok yang ada didepannya ini.
“Ada apa lagi Riki. Sudah cukup aku menjadi bahan permainan mu dan Bastian. Sekarang aku berhenti jadi mainan mu.”
“Nada gue nggak mau panjang lebah jelasin ama lo,tapi gue mau lo lihat ini dulu.” Riki menyerahkan hp nya pada Nada berharap Nada mau menonton video itu. meski sempat ragu Nada pun menerima hp milik Riki. Setelah menekan tomblo play di video itu Nada pun menyaksikan tontonan yang disuguhkan dengan serius.
Tiba-tiba Nada menangis setelah menonton sekilas video itu. “Lo ngertikan sekarang. Itu hanya sepenggal percakapan gue sama Bastian didrama sekolah saat perpisahan kakak kelas XII tahun lalu. Judul drama itu ‘Hak Untuk Si Cupu’ hak untuk dicintai dan dicintai. Lo percayakan ama gue Nad, gue nggak mungkin permainin lo. Gue benar-benar sayang dan cinta sama lo. Jadi apa jawabannya? Nada hanya bisa menangis mendengar penjelasan Riki dan menjawab? Tentu saja Nada tahu maksud cowok yang ditaksirnya itu.
Dengan sangat pelan Nada menggumamkan “I LOVE YOU TOO” tapi masih bisa ditangkap oleh indra pendengaran Riki. Tentu saja mendengar itu Riki langsung membawa Nada kedalam dekapannya. Jam istirahat telah lama habis namun mereka berdua sudah tidak peduli lagi untuk masuk kelas.
Sedangkan nasib Dian dan Dita tentunya sangat sangat baik untuk mereka berdua. Mereka berdua dihukum membersihkan seluruh sekolah tidak ketinggalan toilet selama tiga bulan berturut-turut. Dan Bastian menepati janjinya membuat Dian dan Dita kian populer. Bastian yang memang ketua pengurus mading mempermalukan Dian dan Dita dengan menempelkan berita kesibukan mereka berdua karena mengganggu Nada dan tidak lupa dengan foto cantik mereka saat membersihkan toilet,lorong,kelas dan ruangan lainnya.
Kembali pada pasangan Riki dan Nada. Mereka berdua menjadi pasangat paling disukai disekolah. Nada telah berubah, dia tidak lagi si cupu tapi sekaang si cantik. Nada sudah melepas kacamatannya dan sedikit berdandan. Selama ini dia menyembunyikan kecantikan alaminya dibalik kacamata itu. Riki tidak memaksa Nada untuk merubah penampilan, Riki menyukai Nada dalam keadaan apapun namun, Nada ingin menjadi pacar yang pantas untuk pangeran sekolah itu. Nada telah memiliki pangerannya dan dia juga telah mendapatkan teman-temannya. Itulah kehidupan yang berputar seperti roda.

Selesai

Gimana cerpen kali ini, ada yang kurang? Mohon bantuannya untuk mengoreksi kekurangan” yang ada pada cerpen ini agar aku bisa menulis lebih baik lagi. Kritik dan saran pembaca diperlukan **

cerita cinta sejati

Pertemuan Senja
Cerpen Kiriman: Diyah Ika Sari | Lolos Moderasi Pada: 9 February 2020
“Ada banyak mobil di depan sana. Ada satu truk juga beberapa mobil box. Siapa yang mau pindahan, Nak?” tanya Kakek Bima pada Andin, anaknya. “Oh, itu, Pak. Itu yang beli rumahnya Ibu Wati. Kata Pak RT sih orang dari » Baca lanjutan ceritanya...
Aku Tidak Terlambat Mencintaimu (Part 3)
Cerpen Kiriman: Gany Fitriani | Lolos Moderasi Pada: 7 November 2019
Sesampainya aku di rumah sakit sudah banyak orang yang datang termasuk ibu panti yang dulu kutemui. Serta ada dua orang asing yang terlihat sangat sedih, seorang wanita paruh baya serta laki-laki yang kelihatan lebih tua darinya, mereka sangat asing » Baca lanjutan ceritanya...
Aku Tidak Terlambat Mencintaimu (Part 2)
Cerpen Kiriman: Gany Fitriani | Lolos Moderasi Pada: 7 November 2019
Setelah aku memutari hampir seluruh kampus aku mendapatinya tengah duduk bersandar pada sebuah pohon dan sedang meneguk air minum. Aku pun segera menghampirinya dan segera duduk di sampingnya tanpa dia sadari. “kau bebas dari hukumanmu” ucapku melembut. Dia menoleh, » Baca lanjutan ceritanya...
Aku Tidak Terlambat Mencintaimu (Part 1)
Cerpen Kiriman: Gany Fitriani | Lolos Moderasi Pada: 7 November 2019
Aku terduduk lemas di kamarku. Perasaanku kalut tak karuan, aku masih perlu waktu untuk dapat mencerna ini semua. Hujan sore hari ini seakan mengerti apa yang sedang kurasakan, kesedihan yang kualami tergambar jelas dalam suasana sore ini, airnya begitu » Baca lanjutan ceritanya...
Eternal Love
Cerpen Kiriman: Luke Omega | Lolos Moderasi Pada: 10 October 2019
Hari itu seorang gadis baru pindah ke sekolah SMA ku, semua orang menatap wajah dan tubuhnya yang indah, dengan potongan rambut zaman sekarang yang sangat cocok dengannya. “Namaku adalah Rina, salam kenal semuanya” dia pun memperkenalkan dirinya di depan » Baca lanjutan ceritanya...
Cinta Bisu Untuk Si Tampan (Part 2)
Cerpen Kiriman: Imron Rosyadi | Lolos Moderasi Pada: 30 August 2019
Nisa segera mengembalikan beberapa buku yang dibacanya ke rak perpus. Kemudian, Nisa melangkah keluar dari perpus. Ternyata Arul sudah menantinya di sana. Nisa segera melangkah menuju Arul. Kini, Nisa berada di hadapan Arul. “Yuk!” kata Arul kemudian berjalan. Nisa » Baca lanjutan ceritanya...
Cinta Bisu Untuk Si Tampan (Part 1)
Cerpen Kiriman: Imron Rosyadi | Lolos Moderasi Pada: 30 August 2019
Cinta. Berbicara tentang cinta tak ada habisnya. Setiap orang memiliki arti yang berbeda-beda mengenai cinta. Ada yang bilang cinta adalah anugerah. Ada yang bilang cinta adalah malapetaka. Namun, adakah satu dari kita pernah mencapai puncak kesetiaan cinta? Cerita berikut » Baca lanjutan ceritanya...
Cinta Sebatas Cerita
Cerpen Kiriman: Sekar Nadya Utami | Lolos Moderasi Pada: 10 March 2019
Dering Smartphone yang bervolume tinggi itu terdengar begitu jelas. dari baringnya, sesegera mungkin lelaki ini terduduk dan mengangkat telepon masuk. ada jeda yang begitu panjang saat kalimat HALLO terucap pelan dari bibirnya. berulang kali hatinya merasakan sesuatu hal yang » Baca lanjutan ceritanya...
Kisah Cinta Dalam Derita
Cerpen Kiriman: Dhawy Febrianti | Lolos Moderasi Pada: 6 February 2019
Aku Jaqueline Haufmann. Tahun ini, aku terdiagnosa menderita Skoliosis. Skoliosis adalah pembengkokan tulang belakang yang bisa terjadi karena faktor genetik, otot yang lemah, dan kesalahan posisi duduk. Penyakit ini juga menimbulkan berbagai macam akibat, seperti mudah lelah, ketidakseimbangan perkembangan

cerita cinta sedih

Cinta… kedua kalinya kurasakan kembali, setelah cinta pertamaku kandas. Cinta pertama yang begitu indah di masa-masa remaja di bangku kuliah. Kumengenalnya karena sesama anggota sebuah organisasi yang sama walau kami beda jurusan di universitas.

Awalnya aku tak mengenalnya walau sering melihatnya setiap kali berangkat dan pulang kuliah. Aku yang anak perantau dari Jakarta ke Medan dan belum banyak teman yang kumiliki jadilah kami sering berbincang-bincang sore kadang di kosnya dengan teman yang lain kadang di kosku dengan teman-temanku, ada juga yang satu jurusan dengannya hanya beda tingkat.

Singkat cerita entah mengapa kami pun menjadi pasangan seperti yang lainnya, usia kami tidak beda jauh hanya beda seminggu. Suatu hari kami pulang ke kampungnya dengan maksud hati mengenalkan aku pada orangtuanya, namun yang terjadi orangtuanya tidak merestui kami.

Cinta kami memang bukan cinta biasa karena kami berpacaran pun sesungguhnya tidak direstui orangtuaku di Jakarta. Esok paginya saat di dapur aku mendengar orangtuanya yang ternyata juga tidak merestui kami, aku pun memaksa pulang ke Medan.


Cintaku padanya bukan cinta biasa, begitu besar pengorbananku padanya selama 2,5 tahun namun dia lebih memilih keluarganya daripada hubungan kami, dan akupun belajar menerima kenyataan yang ditakdirkan Tuhan padaku. Aku kembali ke Jakarta dan jalani hari-hariku sambil mencari pekerjaan dan akhirnya aku diterima bekerja di sebuah sekolah dasar swasta. Setelah sekian lama aku sendiri menutup hati untuk yang lain hadir, tanpa sengaja kami bertemu di depan kantor kepala sekolah di mana saat itu dia berdiri seperti orang bingung.

Pikirku ia seorang sales buku yang datang ke sekolah-sekolah untuk menawarkan buku cetak untuk siswa. Ternyata aku salah, ia menjadi patner kami sesama guru. Saat itu aku belum merasakan cinta ataupun rasa suka karena dia berbeda sekali dengan tipe laki-laki idamanku yang tinggi, berisi dan juga putih serta lebih smart dari aku. Dia berbadan gelap dan kurus juga berambut keriting, jauh dari tipe cowok idamanku.

Empat bulan kami menjadi partner guru selalu kami bertengkar tidak jelas dan saling sindir walaupun tidak sampai pada pertengkaran hebat. Sejak itu kami menjadi dekat dan semakin dekat jika pergi selalu bersama pulang sekolah. Terkadang aku diantar pulang sampai di kos walau dengan jalan kaki. Tapi aku merasa bahagia karena ada teman untuk ngobrol sambil berjalan hingga tak terasa tiba di kos. Kami pergi ke mall pun dengan naik kopaja namun aku merasa aman dijaganya.

Kedekatan kami yang berbeda segalanya membuat kami pun menjadi semakin dekat. Usia kami pun berbeda 10 tahun jauhnya tapi dia tidak merasa malu. Saat itu aku hanya bisa menganggapnya sebagai teman biasa. Kebersamaan kami pun banyak orang yang tidak menyukainya karena perbedaan usia, suku dan juga status pekerjaan kami. Kami tetap jalani kebersamaan kami walaupun diam-diam bertemu di luar jam sekolah. Di sekolah kami tetap professional menjalankan tugas sebagai guru.

Setiap pulang les, kami pergi makan di luar dan jika hari minggu kami pergi ibadah setelah itu pergi mengunjungi keponakannya yang berbeda agama dari kami hanya untuk mengajaknya jalan-jalan ke mall terdekat. Kisah cinta kami memang seperti sinetron yang tak tahu bagaimana akhirnya menjalani hubungan yang tak pernah dia anggap ada.

Satu tahun kebersamaan kami, aku belajar membuka hati dan mencoba menyayanginya setulus hati walau tertekan batin berlajar menerima kehadirannya. Aku selalu mengiyakan kemana ia mengajakku untuk apa yang ia lakukan, seperti menemaninya ke bengkel dan juga bermain futsal walau dulu aku tidak suka bola sejak bersamanya belajar menyukai apa yang ia suka.


Setelah aku belajar menyayanginya, tetaplah cinta kami bukan cinta biasa. Aku masih belum diakui sebagai pacarnya ataupun sebagai calon istrinya. Selama tiga tahun bersama dan mencoba belajar mengikuti keegoisannya akhirnya aku pun ditinggal. Baginya lebih baik masuk penjara dibandingkan harus menikah denganku yang sudah mendampinginya saat dia susah dan dia butuh bantuan. Aku selalu ada untuknya, namun hatiku kosong dan aku pun tertekan dengan hubungan yang tak pernah diakui olehnya.

Kecemburuan dan juga rasa iriku terhadap pasangan lain juga membuatnya tidak mau menganggapku ada. Seringnya aku menangis berdoa pada Tuhan untuk selalu diberi ketabahan mendampinginya. Walau dia berasal dari keluarga yang tidak mampu namun aku tak pernah menyinggung soal harta ataupun tingkat sosial kami. Karena cinta tidak akan memandang harta tapi cinta memandang ketulusan dan kesungguhan hati.

Hampir tiga tahun aku bertahan dengan tekanan batin yang terkadang tak sanggup lagi kujalani, dan selalu meminta Tuhan panggil aku. Namun Tuhan masih memberiku kekuatan menjalaninya untuk mendampingi dia yang tidak pernah menganggapku sebagai pasangannya.

Dia menganggapku hanya teman biasa, biasa untuk dia maki, biasa untuk menemaninya ke mana ia mau walaupun aku begitu lelahnya. Biasa untuk dia marahi bahkan pernah sekali kami bertengkar hebat hanya karena hal sepele hingga pisaupun bermain dalam pertengkaran kami, akhirnya aku beranikan diri meminta pernyataannya aku ini apa baginya setelah semua yang kulakukan, bahkan aku tak pernah meminta hadiah saat Valentine atau saat ulang tahun karena sadar untuk makan pun masih belum cukup.

Cinta kami memang bukan cinta biasa seperti layaknya pasangan muda yang masih remaja yang setiap saat inginnya selalu bersama. Cintaku hanya bertepuk sebelah tangan, akhirnya setelah dia pulang dari bermain futsal siangnya karena aku melihatnya dengan wanita lain begitu bahagia. Aku cemburu, marah, dan diam bahkan menjawab pesan darinya dengan kekecewaan serta emosi. Aku dikabari hanya lewat Whatsapp jangan lagi dekat atau datang atau mencarinya di kos cukup sampai di sini. Padahal sehari sebelumnya kami masih baik-baik saja setelah ia tiba di Jakarta sehabis pulang dari Kupang. Dia dimutasi kerja demikian juga dia mutasi perasaan hatiku.

Hancur hatiku setelah sekian lama mendampinginya saat susah, saat gajinya belum cukup untuk biaya hidup hingga akhirnya bisa memiliki barang-barang yang dia mau. Walaupun itu semua uang hasil kerjanya dengan cara mencicilnya padaku, walau kadang ia tidak membayarnya dan pengorbananku selalu ada untuk dia, berkorban waktu, tenaga juga materi semua hancur sia-sia. Pengorbanan cinta yang tulus dariku yang ternyata hanya untuk dipermainkannya. Itulah cinta kedua yang kurasakan setelah aku menutup hati belasan tahun sejak ditinggal menikah cinta pertamaku.

Cintaku pada dia bukan cinta biasa, aku sungguh-sungguh ingin membina rumah tangga dan melewati semua rintangan bersama namun takdir berkehendak lain. Takdir memisahkan kami, cinta yang kuharapkan dapat bersatu seperti sebelum-sebelumnya kini tak akan mungkin lagi.

Hanya air mata yang selalu ada di setiap doaku. Sebulan lebih aku terpuruk dalam hubungan yang tidak pernah berarti baginya, aku sangat menyayanginya dan berharap bisa hidup bersamanya namun semua itu hanya tinggal mimpi. Aku belajar menerima takdirku bahwa cintaku tak mungkin terbalas sebesar apapun pengorbananku tak ada arti baginya.

Cintaku bukan cinta biasa untuknya tapi aku harus belajar terima kenyataan hidup. Jangan pernah memandang cinta karena perbedaan status ekonomi tapi binalah cinta dengan ketulusan, kejujuran juga niat untuk mengarungi bersama semua rintangan yang ada.

Baca Juga: 17 Cerita Cinta Romatis, Sedih, Nyata (Bukan Kisah Cinta Terlarang)

Cerita Cinta Terbaru (SEDIH,ROMANTIS,17+,21+,SEKOLAH,SEJATI)

Berikut ini adalah kisah sepasang sejoli ayng menjalani hubungan ldr. Berikut cerita romantis mereka. Pada mulanya mereka saling jatuh cinta dan telah resmi menikah pada tahun 2015. Mereka tidak dapat hidup layaknya sepasang suami istri lainnya karena pekerjaan mereka berjauhan.

Wan adalah seorang perwira yang bekerja di bagian utara Cina. Sedangkan istrinya juga bertugas sama di lain daerah, yaitu di bagian timur Cina. Kisah hiodupnya sangat luar biasa. Bahkan untuk bertemu saja membutuhkan waktu 3 hari karena tridak adanya akses kendaraan seperti pesawat yang dapat mencapai tempat mereka bekerja.

Jarak tidak membuat mereka luluh, hal ini justru membuat mereka semakin dekat dan semakin cinat sehingga mereka tetap menajlankan komitmen mereka untuk tetap kuat dan menjaga keromantisan hubungan mereka.

Baca Juga:7 Cerita Cinta Terbaru 2020 (Remaja, Romantis, 17+,) Kisah Nyata

Dengannya mereka dapat menghargai betapa pentingnya waktu itu. Dengannya mereka sangat bahagia melakukan hal – hal kecil yang yang membuat mereka nyaman, menambah rasa cinta dan sayang mereka terhadap pasangannya.

CERITA CINTA ROMANTIS SETELAH 55 TAHUN TERPISAH

Berikut ini adalah kisah Cerita Cinta Romantis setelah 55 Tahun Terpisah. Dua sejoli ini bertemu kemabli setelah 55 tahun terpisah. Setelah mereka bertemu mereka mengikatkan janji suci.

Awal mulanya mereka dipertemukan saat sang pria menjadi guru bahasa Rusia dan sang perempuan yang menjadi guru bahasa Cina dan Prancis. Keduanya berpisah karena sang pria telah menikah dengan wanita yang dijodfohkan oleh keluarganya. Namun, mereka tetap mencoba berkomunikasi lewat surat.

Anaknya yang mengetahui kisah cinta Ayahnya Yuan kepada Li sehingga mereka dapat berkomunikasi lagi. Setelah 55 tahun menikah akhirnay mereka saling bertemu kembali dan mereka memutuskan untuk menikah dan menghabiskan waktu tua bersama. Namun, pada usianya yang ke 90 tahun Yuan meninggal setelah tinggal bersama Li selama tujuh tahun.

CERITA CINTA ROMANTIS SETELAH 55 TAHUN TERPISAH

Ashraf Sinclair meninggal dunia di usia 40 tahun pada Selasa, 18 Februari 2020 akibat serangan jantung. Sekitar pukul 4.50 subuh, dokter menyatakan suami BCL telah tiada setelah dilarikan ke RS MMC.

Jenazah telah dimakamkan di San Diego Hills, Karawang di hari yang sama saat ba’da ashar.

BCL telah menyiapkan lahan kosong tepat di sebelah makam Ashraf untuknya kelak.

Sejak suaminya meninggal, BCL yang masih sangat terpukul belum mengunggah apapun di sosial media. Ibu dari Noah Sinclair ini terakhir mengunggah video bersama Ariel NOAH.

Keduanya berkolaborasi menyanyikan lagu Menghapus Jejakmu yang dirilis pada 14 Februari 2020 di kanal YouTube It’s Me BCL.

“The long awaited collaboration is finally here! This is the studio session video of ‘Menghapus Jejakmu’ by BCL & Ariel NOAH.  Tahun lalu, di salah satu vlog, aku dan Ariel NOAH sempet bahas tentang lagu ‘Menghapus Jejakmu’ yang awalnya mau dikasih Ariel buat aku. Dimulai dari workshop di tahun 2019, walau sempat tertunda, akhirnya sekarang di 2020 project lagu ‘Menghapus Jejakmu’ kolaborasi aku dan Ariel NOAH yang udah kalian tunggu-tunggu selesai juga. Hope you like it!” tulis BCL di akun YouTubenya.

Banjir Ucapan Duka

Jumlah penonton video BCL dan Ariel NOAH di Instagram semakin bertambah sejak Ashraf Sinclair meninggal.

Berdasarkan pantauan IntipSeleb pada Rabu pagi, sudah ada 10,5 juta penonton dengan 26 ribu komentar. Sementara video di YouTube mencapai 6,4 juta.

Banyak rekan artis serta warganet yang memberikan ucapan duka atas kepergian Ashraf di unggahan yang tidak ada korelasinya tersebut.

Agnez Mo, Cinta Laura, Tyas Mirasih, Ussy Sulistiawaty, Boy William dan masih banyak lagi yang memenuhi kolom komentar.

“Nge.. omg nge.. I’m sorry to hear that. Tadi denger kirain boong. Turut berduka ya Nge..” kata Agnez Mo yang sempat tidak percaya kabar kematian Ashraf.

“Unge, yang tabah ya. Gue dan segenap keluarga Kahitna mendoakan tempat yang terbaik buat Ash. Sending you our prayers,” tutur Mario.

Diketahui, Kahitna menjadi bintang tamu Indonesian Idol 2020.

BCL yang menjadi juri terlihat menyanyikan lagu Kahitna ciptaan Yovie Widianto berjudul Soulmate beberapa jam sebelum Ashraf meninggal.

Ariel NOAH Peluk BCL

Berdasarkan foto yang beredar di sosial media, Ariel NOAH terlihat menghadiri pemakaman suami BCL. Duda satu anak itu terlihat memeluk BCL yang menangis. Ariel nampak menguatkan sahabatnya yang berduka.

“Banyak yg pd nanya ariel kemana kok gk keliatan, ariel kemana ko gk ada ucapan bela sungkawanya di sosmed. Ariel pernah bilang kalo kita mau berbuat baik gk perlu semua org tau.buat apa saya hanya mengucapkan di sosmed kalau saya tau orangnya lebih baik saya bicara langsung… So Bersangka baiklah kalian apalagi disaat seperti ini…yg sabar ungaa tabah jalani semuanya,” demikian tulis akun @nazrielnoahfans_ yang merupakan salah satu akun penggemar Ariel NOAH dikutip dari Viva.co.id.

Sumber: intipseleb.com

Video BCL dan Ariel NOAH Jadi Sorotan Usai Ashraf Meninggal

Cerita Cinta 21+ Cinta merupakan suatu anugerah yang Tuhan berikan kepada manusia. Cinta dapat datang kapan pun dan di mana pun anda berada secara tiba – tiba. Banyak sekali orang mencari cerita – cerita cinta untuk dijadikan referensi dan inspirasi.

Selain itu, banyak orang yang juga mengumpulkan kata mutiara cita sebagai salah satu motivasi untuk digunakan sebagai motivasi kepada pasangannya. Dengannya diharapkan kehidupan cinta yang sedang dijalani sangatlah bagus dan semakin romantis sesuai dengan apa yang telah dibacanya.

Banyak orang yang rela melakukan apa pun demi menyenangkan hati pasangannya. Saking sayangnya terhadap pasangan terkadang seseorang itu harus melakukan sesuatu yang membutuhkan pengorbanan lebih dari pada kemampuannya. Terkadang cinta dapat membutakan seseorang, namun hal itu hanya berlaku untuk beberapa orang saja.

Ada beberapa cerita yang inspiratif dan motivatif sehingga banyak juga film yang ceritanya diangkat dari kisah nyata. Salah satu contohnya adalah film “Habibi dan Ainun.” Film tersebut menceritakan tentang kisah romantis dan cinta sejati antara Habibi dan Ainun.

Berikut ini ulasan lengkap seputar cerita cinta. Mulai dari Cerita cinta lucu, cerita cinta romantis, cerita cinta segitiga, cerita cinta islami, cerita cinta sedih, cerita cinta yang menyentuh hati, cerita cinta sejati, cerita cinta remaja yang menyakitkan, tragis, bikin baper, dll.

CERITA CINTA WANITA SHALEH

Berikut ini adalah cerita cinta wanita shaleh. Cerita tersebut berawal dari Khalid yang sudah berkeliling dunia berulang kali. Namun, lain halnya dengan sang istri yang sama sekali belum pernah menaiki pesawat.

Ini adalah kali pertama sang istri menaiki pesawat. Betapa senangnya ia dapat menaiki pesawat. Namun, bagi suaminya itu adalah hal yang biasa. Di sepanjang perjalanan sang istri terus bercerita dan a sampai z tiada hentinya. Dari saat di bandara, saat masuk pesawat, waktu pulang.

Ia juga bercerita tentang pemandangan yang ia lihat dari laut, udara dan lain – lain. Ia sangat kagum seolah – olah ia baru pertama kali melihat dunia. Hal ini memang sangat menyenangkan bagi istrinya.

Suaminya merasa bersedih mendengar cerita istrinya. Bahkan ia hampir saja meneteskan air matanya. Wanita yang selama ini sering mencuci bajunya, menyiapkan pakaian, melahirkan dan emrawat anaknya serta mendampinginya dikala senang dan susah itu seolah baru pertama kali emlihat dunia.

Saat itu juga sang suami mencoba mengataka kata – akata yang belum pernah ia ucapkan setelah 20 tahun menikah. Tiba – tiba ia mengatakan kepada istrinya “Aku mencintaimu.” Ia mengucapkannya dengan tulus dari lubuk hatinya yang paling dalam.

Istrinya menangis tersedu – sedu, sebuah tangis bahagia yang muncul karena kini ia seolah memiliki perjalanan cinta yang baru setelah 20 tahun menikah. Sungguh suatu kabahagiaan sendiri baginya yang dapat merasakan ketulusan cinta dari suaminya.

Baca Juga:7 Cerita Cinta Terbaru 2020 (Remaja, Romantis, 17+,) Kisah Nyata

CERITA CINTA WANITA SHALEH 21+

Cerita Cinta-Cinta merupakan salah satu hal anugerah Tuhan yang luar biasa, maka dari situlah mengapa beberapa artikel tentang cerita cinta baik itu cerpen seperti remaja, romantis, yang tentunya cerita tersebut berbobot dan mempunyai makna serta bisa dipertanggung jawabkan bahwa itu merupakan kisah nyata yang diambil dari beberapa cerita cinta romantis (khususnya).

Nah maka dari situlah mengapa admin membuat artikel tentang cerpen cerita cinta yang terbaru serta menarik untuk di baca di Tahun Baru 2020 ini.

Berikut adalah kumpulan cerita cinta terbaru:

cerita cinta remaja

Memendam Rasa

Suatu hari, aku memakai sepatu yang sama dengan teman lelaki sekelasku. Sejak itulah, aku mulai digoda ada hubungan yang spesial dengannya oleh teman-teman sekelasku.

Pada awalnya aku biasa saja, tapi lama-lama aku merasa suka juga dengan teman lelaki bersepatu sama itu. Karena cukup pemalu, aku tidak pernah berbicara sedikit pun dengannya. Hanya satu kali aku memintanya untuk memajukan kursinya. Itu pun dengan perasaan yang luar biasa gugup.

Selama 3 tahun, aku menyimpan perasaanku. Bayangkan, selama itu aku hanya bisa menyukai orang yang sama dan dia sudah pindah sekolah. Aku benar-benar menyesal tidak pernah mengutarakan perasaanku kepadanya.

Malam Cukup Sudah

Malam itu adalah malam dimana teman lelaki bersepatu sama denganku 3 tahun lalu meminta aku menjadi kekasihnya. Harapan yang menjadi kenyataan.

Kejadiannya, dia mengajak aku makan di tempat makan pinggir jalan. Makanan kami hampir habis ketika muncul seorang pengamen menyanyikan lagu Glenn Fredly berjudul Cukup Sudah. Pengamen itu pergi sebelum aku memberinya uang.

Tidak lama kemudian, temanku mengutarakan perasaannya. Aku kaget sekali dan menyangka aksi pengamen tadi juga bagian dari rencananya. Aku menanyakan apakah dia yang menyewa pengamen malam itu. Tapi dia katakan bahwa itu tidaklah benar, hanya kebetulan saja. Sampai pada akhirnya dia mengaku juga kalau pengamen dan lagunya itu ikut memperlancar aksinya. Yang pasti aku tidak mungkin bisa melupakan lagu Cukup Sudah.

Kejutan Cinta

Waktu kekasihku berulang tahun, aku berniat untuk memberinya kejutan. Dua bulan sebelum hari H, aku sudah menabung untuk membeli keranjang basket yang dia inginkan karena harganya cukup mahal.

Aku juga belajar origami untuk membuat bunga sakura dari kertas lipat berwarna. Aku membuat 8 tangkai bunga sakura berbentuk kuncup yang tiap kelopaknya aku tuliskan harapanku di hari ulang tahunnya.

Saat hari H kejutanku itu bisa dikatakan berhasil membuat dia senang sekali sampai tak bisa berhenti tersenyum. Akupun menjadi ikut terharu, rasa puas terpancar di mataku karena bisa membuatnya bahagia.

cerita cinta romantis

Jalinan cinta yang masih hangat umumnya memiliki kisah romantis yang membuat hati sepasang kekasih semakin berbunga-bunga. Berbagai kisah cinta romantis banyak kita dengar yang membuat kita juga ingin merasakan kisah cinta romantis dengan pasangan. Mau tahu seperti apa cerita cinta romantis antara sepasang kekasih? Simak kisah berikut ini ya!

Cerita Cinta Romantis Jodoh Tak Kemana
Bagaimana jadinya jika pada akhirnya kamu berjodoh dengan teman masa kecil yang lama terpisah dan dipertemukan lagi setelah dewasa? Cerita cinta romantis ini dialami oleh Amy Giberson dan Justin Pounders dimana mereka jatuh cinta pada pandangan pertama saat bertemu setelah sama-sama dewasa. Tepatnya sih bukan cinta pada pandangan pertama karena sesungguhnya Justin sudah menyukai Amy sejak mereka sama-sama duduk dibangku sekolah yang sama waktu kecil dulu.

Hanya saja perubahan fisik dan paras masing-masing membuat mereka tak lagi saling mengenal setelah dewasa. Saling jatuh cinta membuat mereka mantap untuk menjalin hubungan cinta bahkan berniat untuk serius sampai tahap pernikahan. Seiring berjalannya waktu, keduanya menyadari bahwa dulunya mereka juga pernah bersama sewaktu kecil, sama-sama berada di sekolah yang sama karena ada saat itu Justin bercerita tentang masa kecilnya yang jatuh cinta pada seorang gadis yang namanya sama dengan kekasihnya saat ini, yakni Amy.

Menyadari perkataan Justin, Amy pun menyadari bahwa anak yang dimaksud tersebut adalah dirinya. Bukan hanya sekedar nama yang sama, tapi memang benar itu adalah dirinya. Masih merasa kurang yakin dengan takdir ini, mereka ingin memastikan kembali dengan melihat album foto kenangan Justin waktu kecil, dan benar, Amy ada dalam album foto kenangan sekolah Justin. Tentu saja kenyataan ini membuat mereka sangat menyadari dan percaya bahwa kalau jodoh memang tidak akan kemana.

Keduanya sama-sama merasa takjub sekaligus bahagia dengan takdir ini. Kekuatan cinta mereka pun semakin erat karena mereka merasa kisah pertemuan mereka sudah diatur sedemikian rupa oleh Yang Maha Kuasa. Kamu juga harus tahu nih tanda-tanda dia bukan jodoh kita dan tanda cinta sejati seorang wanita.

Cerita Cinta Romantis Kesetiaan Seorang Pria
Berawal dari sebuah pesta dansa, Jack dan Phyllis akhirnya saling jatuh cinta pada pandangan pertama. Kala itu Jack tak sengaja melihat Phyllis dan terpesona dengan paras cantiknya Phyllis. Ia pun akhirnya memberanikan diri untuk mengajak Phyllis berdansa. Tiada ia sangka Phyllis pun menerima ajakannya dan bahkan ia menyadari bahwa perasaannya tidak bertepuk sebelah tangan. Alangkah bahagianya ia kala itu mendapat seorang gadis yang berhasil membuatnya jatuh hati.

Mantap dengan perasaan yang dimiliki masing-masingnya, hanya dalam setahun lebih sejak pertemuan pertama mereka, mereka memutuskan untuk melangsungkan pernikahan. Mereka hidup bahagia dengan saling mengasihi, pertengkaran kecil dan berbagai masalah dalam rumah tangga bisa mereka lalui bersama. Namun, setelah berpuluh tahun menikah, ternyata Phyllis diketahui mengidap penyakit demensia yang membuat sel-sel otaknya rusak. Jelas penyakit ini merenggut kebahagiaan mereka, namun tidak untuk cinta mereka.

Meski Phyllis tidak lagi mampu untuk mengingat, berpikir, berkomunikasi dan menjalani hidup normal, Jack tetap setia menemani hari-hari Phyllis. Tak lupa pula ia selalu menceritakan kembali kisah-kisah bahagia mereka dan memperlihatkan foto-foto kenangan mereka selama ini. Apakah Phyllis mengingat semuanya? Tentu saja! Tapi ingatan jangka pendek membuat Phyllis tidak lagi mengingat apa yang telah terjadi keesokan harinya. Tapi Jack tidak pernah patah semangat, ia terus menghibur istrinya dengan selalu mengulang kisah dan cerita yang sama tanpa pernah bosan asalkan Phyllis ingat dengan kisah bahagia mereka dan bisa tersenyum.

Saing romantisnya kisah cinta mereka, pada hari ulang tahun pernikahan mereka yang ke 70, mereka pun mendapatkan ucapan selamat dari Ratu Elizabeth. Dan tentunya Jack masuk dalam ciri-ciri laki-laki sejati dan ciri ciri pria setia yang menjadi idaman semua wanita.

Demikianlah cerita cinta romantis yang mengharukan dan mungkin akan sulit kita temukan di masa kini. Simak pula berbagai kisah paling mengharukan tentang cinta. Untuk kamu yang ingin hubungan cinta berjalan romantis selamanya, simaklah cara hubungan menjadi romantis dan tips pacaran romantis agar si pacar makin sayang dan bahagia. Untuk kamu wanita yang punya pacar cuek, simaklah ciri-ciri pria cuek tapi sayang meski ia tidak romantis. Untuk kalian yang masih pacaran simaklah tips hubungan awet sampai menikah dan cara membuat pacar nyaman bersama kita.

cerita cinta yang negatif

GERIMIS malam diakhir Desember gemulai melantunkan nyanyian sunyi. Seorang gadis manis pakai jilbab menengadah. Jelaga hitam diatas menebal menghalanginya mengintip. Melihat dari arah mana datangnya gerimis malam.
Rintiknya hanya tergerai tipis. Namun perempuan itu tak pedulikan dengan nyanyian gerimis yang mengalun. Tak menghalangi niatnya untuk melangkah menuju Bandara Sultan Hasanuddin Makassar. Karena baru saja sepuluh menit berlalu dia menerima SMS dari Farhan pacarnya.
Jemput aku dik, sekarang juga. Pesawat Merpati dari Balik Papan yang aku tumpangi sebentar lagi akan mendarat di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar. Begitu pesan singkatnya dari balik ponsel milik Gina.
Segera ia meluncur dengan sepeda motor Mio Matic-nya diatas aspal basah menuju Bandara. Tak peduli dengan gerimis malam membelai tubuhnya yang dibalut jaket tebal sebagai pelindung dari terpaan angin malam. Kendati sesaat sebelum melangkah keluar meninggalkan rumahnya, ia sempat berdoa, bermohon sangat semoga saja langit tak menurunkan hujan lebatnya, agar dia tiba di Bandara tidak basah kuyup dan kedinginan.
Sebuah moment yang paling tepat untuknya diakhir tahun merupakan suatu ke bahagiaan tersendiri dalam hidupnya, karena sudah sekian lama ia pisah dan baru kali ini akan bertemu kembali dengan Farhan kekasihnya, yang bekerja sebagai karyawan di sebuah Perusahaan Pertambangan batu bara di Kota Balik Papan Kalimantan Timur.
“Aku datang kak, memenuhi harapmu kendati aku telah basah kuyup diguyur gerimis malam.” begitu ucapnya bercanda sambil menyalaminya menyambut ke-datangannya dipintu keluar kedatangan Bandara.
“Terima kasih sayang, itulah yang kakak harapkan. Seorang kekasih yang tak
aku ragukan lagi rasa cintanya padaku.” balas Farhan kekasihnya sambil berjalan berpegang tangan keluar meninggalkan ruang kedatangan Bandara.
“Tapi kenapa kamu tidak naik taksi saja dik, agar kamu tidak basah dan kedi-nginan?” ucapnya dengan lantunan nada penyesalan.
“Bukankah ini juga suatu bentuk pengorbanan demi rasa kasih sayang atau cintaku yang amat dalam terhadapmu kak?” lagi ia berujar dengan nada lembut.
“Terima kasih sekali lagi dik, tapi kakak khawatir kamu nantinya akan jatuh sakit sayang.” balasnya sambil melempar senyum pada Gina. Walau dihatinya mem-benarkan sikap Gina. Dia berkorban demi untuknya. Cinta itu adalah sebuah pengorbanan. Berkorban lahir dan bathin, tanpa mengenal waktu siatuasi dan kondisi. Kini ia telah buktikan.
“Semoga saja tidaklah demikian.” sahutnya lirih.
“Oke, sudahlah dik, mari aku bonceng kamu!”
Sepeda motor Mio Matic-nya kembali meluncur dikeremangan malam nan dingin dibelai gerimis tipis menuju Makassar. Farhan pacarnya yang memben-cengnya, sementara Gina dibelakangnya berpegang erat setengah lingkar di ping-gangnya. Belum begitu jauh ia melarikan sepeda motornya, sedikit ia memperlambat jalannya.
“Yuk, kita singgah dulu disini.” ujar Farhan sambil memberhentikan sepeda motornya tepat di depan sebuah warung makan.
“Kita makan dulu. Kampung tengahku sudah mulai bernyanyi.” ujarnya lagi sambil berjalan berpegang tangan masuk kesebuah warung makan di seputar jalan Perintis Kemerdekaan. Mereka pilih duduk paling pojok diwarung makan itu, karena disitu nampak romantis tertimpa remang-remang lampu warung. Hampir tak ada lagi tempat yang lowong dipadati oleh pengunjungnya. Dari balik lods peaker kios, terdengar lagu nostalgia lama mengalun perlahan lembut. Selembut hati Gina, menyambut kedatangan Farhan dari Balik Papan.
“Kapan kuliahmu usai Gina?” tanya Farhan membuka perbincangan dengannya, setelah mereka duduk lesehan sambil menyantap ikan bakar yang tersaji diatas meja makan.
“Awal Maret yaitu minggu pertama aku telah ikut KKN.” sahutnya lembut dihihiasi dengan wajah sumringah.
“Jadi praktis paling lambat bulan Juni kamu telah diwisuda?” tanyanya lagi.
“Insya Allah, kalau tak ada halangan. Sekarang juga sudah masuk bab tiga skripsiku yang telah terselesaikan.” ujarnya dengan nada penuh antusias.
“Kenapa kak Farhan begitu gencar pertanyaannya?” tanyanya sambil me-ngernyitkan keningnya.
“Ehem,.......seusai diwisuda aku segera melamarmu.”
“Gombal, ni Ye!”
“Betul, aku tidak main-main. Aku serius.”
Gina diam. Tak menyahuti ujarnya. Bunyi petasan semakin riuh mendentum seolah akan meruntuhkan langit biru. Trompet kertas bersahut-sahutan menjemput tahun baru yang tersisa tinggal beberapa jam lagi. Langit berbalut temaram, bagai pelangi indah warna-warni dihiasi oleh kembang api terpencar keatas, lalu berhamburan pecah.
Hati Gina berbunga-bunga, bagai melati menerbarkan bau wangi menebar keseluruh ruang yang ada. Begitu hatinya didalam haru mendengar pernyataan Farhan kekasihnya.
Hidup ini penuh dengan misteri. Penuh liku-liku dan tantangan. Dia me-ngikuti sepanjang alur perjalanan hidup manusia. Apa yang akan terjadi esok sungguh tak dapat diprediksi pasti. Terus menjadi rahasia yang mengangkang angkuh. Tak terpecahkan. Tak dapat diketahui.
Ikan bakar diatas meja makan perlahan habis disantap bersama. Malam perlahan merangkak menuju titik pergantian tahun baru. Seusai, mereka segera beranjak pergi meninggalkan warung itu menuju rumah Gina.
Sepeda motor Mio Matic-nya kembali merangkak perlahan diatas aspal licin. Mendekati pergantian tahun baru, hampir semua ruang yang ada di Kota Metro Makassar sepertinya tak ada lagi tempat yang lowong, dipadati penuh sesak oleh jejalan kendaraan bermotor berlalu lalang. Kealpaan hadir hujan lebat malam ini memberikan peluang manusia tumpah kejalan untuk menyaksikan pergantian tahun baru. Gerimis malampun kini telah berhenti melantunkan tembangnya yang lembut. Bagai binatang lata, sepeda motornya merayap perlahan menuju Jalan Cenderawasih dimana rumah tempat tinggal Gina.
Setiba dirumah Gina, nampak rumah itu kosong. Lengang. Kakak perem-puannya baru saja tadi sore berangkat ke kampung halamannya. Sedang kedua orang tuanya juga berada di kampung. Hanya Sudirman, iparnya yaitu suami kakaknya sopir taksi tinggal jaga rumah. Tapi kini ia sedang keluar, super sibuk dimalam tahun baru menerima orderan penumpang.
Gina dan Farhan hanya berdua dirumah itu tengah asyik berbincang tentang remaja, asmara, dan angan-angan hingga larut malam. Mereka larut terbenam dalam cinta dan kerinduan yang terpendam lama, namun masih dalam batas-batas kewajaran. Mengimpikan hari-hari manis bersamanya. Tentang sebuah rumah mungil dia bangun diatas sebuah lahan rimbun penuh dengan bunga melati semerbak wangi menebar keseluruh sudut ruang yang ada.
Pekarangan luas tempat anak-anaknya yang lahir dari hasil pernikahannya bermain berkejaran dengan tawa canda penuh keriangan kala senja telah turun. Malamnya bermandikan cahaya bulan tengah bergantung diatas, anak mereka asyik bermain dengan riang ria.
Berdua masih berbincang diruang tamu hingga larut malam. Farhan duduk diatas kursi sofa. Akhirnya, dia terlelap tidur diatas sofa hingga pagi harinya karena kecapean dan rasa ngantuk datang menyerangnya tanpa ampun. Sedang Gina tidur sendirian di kamarnya di lantai dua atas.
Lelap tidur Farhan semalaman, bukannya membuahkan mimpi indah membangun sebuah mahligai rumah tangga, akan tetapi sebaliknya sebuah mimpi buruk datang menghadangnya. Disaat Adzan subuh berkumandang di mesjid-mesjid, pintu rumah tiba-tiba digedor orang dari luar, membuat ia terjaga dari tidurnya.
Dari balik jendela kaca depan pintu masuk rumah Gina, Sudirman yaitu suami kakaknya mengintip, begitu kaget melihat seorang pria yang tak dikenalnya tengah tertidur lelap diatas sofa kursi tamu ketika ia sepulang dari mengemudi taksi.
Dengan wajah garang menghardik Farhan, keberatan kehadirannya bermalam dirumahnya. Ini harga diri kami terinjak-injak, malu atau Siri’ Na Pacce tak dapat ditolerer oleh siapapun. Begitu teriaknya lantang dipagi buta didepan pintu masuk rumahnya. Tapi keduanya membantah dan bersumpah mengatakan bahwa mereka tidak melakukan sesuatu yang melanggar etika atau adat istiadat maupun asusila.
Gina memang sadar dimalam itu. Tapi dalam posisi serba salah. Tak tega hati dia akan membangunkan Farhan dalam lelap tidurnya, kemudian menyuruhnya pergi. Sementara Farhan diserang rasa ngantuk tak tertahankan disertai kecapean sehingga ia terlelap tidur diatas kursi sofa. Dia pasrah. Tak tahu apa yang harus ia lakukan. Akhirnya beginilah kejadiannya,.........
Suasana semakin tak terkendalikan karena telanjur kakak iparnya melaporkan kejadian tersebut kepada Ketua ORT-nya, sehingga masyarakat tetangganya berdatangan berkumpul di depan rumah Gina, ikut solider protes atas keteledoran Farhan bermalam dirumah Gina. Seorang gadis yang kebetulan rumahnya kosong. Untung saja karena dari pihak aparat Kepolisian cepat datang menangani masaalah secara bijak, mengantisipasi terjadinya hal-hal yang tak di inginkan.
Pihak Kepolisian dan Ketua ORT beserta beberapa tokoh masyarakat, berembuk dipagi itu, berharap agar orang tua kedua belah pihak segera dihadirkan untuk menyelesaian kasus ini dengan secara baik dan bijak.
Akhirnya, setelah kedua belah pihak yaitu orang tua Gina dan Farhan telah di pertemukan maka keduanya telah menempuh jalan damai, yaitu pihak keluarga Farhan segera untuk datang melamar Gina secara baik-baik, sebagai bentuk pertangung jawaban moral Farhan terhadap keluarga Gina.
Sesudahnya, kedua belah pihak telah pamitan sambil bersalaman kemudian mereka berangkulan saling memaafkan. Di rumah Gina kembali hening, sehening hatinya menanti hari bahagia yang lama ia idamkan, kendati ada penyesalan bergelayut dihatinya yang nyaris mencelakakan Farhan kekasihnya. Ia berupaya untuk menghapus kenangan buram yang baru saja menimpa dirinya.
Minggu depan ia akan berangkat menuju lokasi KKN. Pikirannya terfokus pada pelaksanaan KKN dipedesaan agar kuliahnya dapat terselesaikan tepat waktu. Pula semoga peristiwa yang menimpa dirinya sirna disana ditelan oleh kesibukan program kerja KKN-nya.
Waktu bergulir begitu cepat, tak terasa hari yang telah lama ditunggu-tunggu yaitu hari dimana Gina akan dilamar oleh Farhan kini telah tiba. Tepat tanggal 16 Maret 2010, sesuai kesepakatan dan pembicaraan kedua orang tua mereka beberapa waktu lalu, mengatakan Gina akan datang dilamar oleh orang tua Farhan beserta keluarganya secara baik-baik sesuai dengan adat kebiasaan orang suku Makassar, kini telah terwujud.
Hari “H” pernikahannya disepakati bersama pelaksanaannya nanti pada akhir bulan Juni mendatang setelah Gina dinyatakan selesai studinya, sukses meraih gelar Sarjana Ilmu Keperawatan pada Univ. Islam Neg. Makassar (UIN)
Orang tua Farhan yaitu ibunya sendiri langsung masuk kekamar Gina, kemudian menyematkan cincin kawin kejari manisnya sebagai tanda ikatan pertunangannya secara resmi dengan Farhan. Ada butiran-butiran air bening meng-gelinding perlahan di pelupuk matanya yang sayu.
“Terima kasih Bu.” ujarnya pada calon mertuanya yaitu ibunda Farhan sambil mengusap air matanya yang hangat jatuh membasahi wajahnya, pertanda rasa haru yang mendalam tak tertahankan.(*)

cerita cinta romantis 17+

Cinta Terlarang Murid dan Guru Sugo35, warga Plandaan, Jombang sungguh bejat. Ia tega menjadikan muridnya sebagai budak nafsu seknya selama empat tahun. Perbuatan guru swasta tersebut terbongkar setelah muridnya berbadan dua.

Keluarga korban melapor ke Mapolres Jombang. “Pelaku sudah kita tangkap di rumahnya. Awalnya, dia mengelak tuduhan itu, namun setelah seluruh bukti kita beberkan,pelaku tidak bisa mengelak,” kata Kepala Sub Bagian Humas Polres Jombang, AKP Sugeng Widodo.

Widodo menjelaskan, cinta terlarang antara Sugo dan muridnya sudah berlangsung sejak tahun 2009. Saat itu, korban yang duduk di kelas VIII sebuah MTs (Madrasah Tsanawiyah) di Plandaan. Sedangkan Sugo berprofesi sebagai guru fisika di sekolah tersebut.

Nah, mereka berdua akhirnya intens bertemu, meski dengan kapasitas sebagai murid dan guru.

Hubungan murid dan gurunya semakin dekat ketika sekolah tersebut memberikan les atau tambahan mata pelajaran sepulang sekolah.

Dari situ, Sugo mulai mengeluarkan jurus gombalnya. Yakni, setiap pulang les, guru fisika tersebut selalu meminta agar muridnya pulang belakangan.

Singkat cerita, Sugo membujuk korban dengan dalih akan memberikan kekuatan supranatural. Tujuannya, agar korban terhindar dari orang yang akan berbuat jahat terhadap dirinya. Namun hal itu ternyata akal-akalan pelaku. Buktinya, saat seluruh pelajar MTs pulang, Sugo menyetubuhi korban di ruang kelas.

“Saya pertama kali melakukan hubungan intim itu tahun 2009 di ruang kelas VIII. Namun hal itu kami lakukan atas dasar suka sama suka. Bukan karena paksaan. Meskipun saat itu saya mengajar fisika di MTs tersebut,” kata Sugo.

Sejak saat itu, hubungan terlarang keduanya terus berlanjut. Bahkan saat Sugo keluar dari pekerjaannya sebagai guru fisika di MTs tersebut, yakni tahun 2010, hubungan asmara itu masih terlanjut.

“Bahkan hingga korban duduk di kelas XI SMA, atau selama empat tahun, cinta hitam itu terus berjalan. Pelaku sampai tidak bisa menghitung berapa kali hubungan intim itu dilakukan,” kata Widodo sembari mengatakan bahwa pelaku mengaku terakhir melakukan hubungan intim dengan korban pada Oktober 2012.

Namun ibarat pepatah, sepandai-pandainya menyimpan bangkai, akhirnya tercium juga. Begitu pula dengan kisah asmara antara guru dan murid itu. Semuanya berawal ketika keluarga korban curiga melihat perubahan fisik Bunga. Yakni, perut bocah kelas XI itu terlihat membesar.

Keluarga yang curiga akhirnya memeriksakannya ke klinik setempat. Nah, dari situlah diketahui kalau gadis remaja tersebut telah berbadan dua. Setelah didesak, gadis ABG tersebut menceritakan semua petaka yang dialaminya. “Karena tidak terima, keluarga korban akhirnya melapor ke polisi,” sambung Widodo sambil menjelaskan bahwa pelaku dijerat pasal 81 UU No 23/2002 tentang Perlindungan Anak.(nurqomar)

cerita cinta terlarang kisah nyata

Suami tak tahu menahu selama pergi, bila sang istri akan macam-macam. Namun sepandai-pandainya menyembunyikan bangkai, tercium juga.

Kepercayaan yang diberikan sang suaminya dikhianati Sephia. Wanita berusia 25 tahun itu nekat berhubungan dengan mantannya saat suaminya, Donwori ke luar kota.

Yang lebih miris lagi, tindakan itu dilakukan Sephia meski hamil tua. Bukannya menunggu momongan serta banyak melakukan aktivitas ibadah agar dikaruniai anak saleh, malah memupuk cinta yang sebelumnya pernah mekar dengan sang mantan.

Perselingkuhan itu akhirnya terbongkar. Donwori kesal bukan kepalang. Cintanya pada Sephia sirna sejak sang istri mengkhianatinya. Ia memilih menceraikan Sephia. Gugat itu dilayangkan Pengadilan Agama Kelas 1A Surabaya.

" Sudah punya suami, bentar lagi punya anak, masih saja main-main dengan pria lain," kata Donwori kesal dikutip dari laman JPNN, Sabtu 30 Juni 2018.

Terbongkar setelah...

Astaga Alasan Sang Istri...
Sang istri ternyata ketemuan dengan mantan pacarnya saat Donwori sedang mudik di kampung halaman. Alasannya, Sephia kesepian dan bekas pacarnya kangen. Sontak perbuatannya ini menyulut amarah Donwori.

" Mana mantannya itu barusan cerai sama istrinya alasannya masih cinta sama istriku,” ujarnya.

Awalnya, Donwori tak tahu menahu selama pergi, bila sang istri akan macam-macam. Namun sepandai-pandainya menyembunyikan bangkai, tercium juga.

Saat Lihat Ponsel, Isinya Kok..
Donwori yang sedang di kamar mendapati handphone sang istri berbunyi. Ia angkatlah panggilan itu dan terkuaklah segalanya.

" Pas tak lihat di kontak ponsel namanya cewek, tapi suara di seberang langsung nyerocos nanya sayang kapan suamimu mudik lagi, ayo ketemuan lagi," ceritanya.

Sesaat mendapati telepon itu, Donwori murka. Ia mentalak sang istri saat itu juga. Kecurigaannya pada Sephia pun terjawab sudah.

Ternyata Mantan yang Paling Dicintai
Ketahuan dikhianati, Donwori tentu saja tak terima. Apalagi mantan dihubungi istrinya itu adalah mantan yang paling Sephia cintai. Dia menikahi Sephia karena tak direstui orang tua.

Ia bertekad, setelah anaknya lahir, ia akan mengurus hak asuh anak agar sampai di tangannya.

Dia tak rela anaknya dibesarkan perempuan tidak bertanggung jawab, yang tidak bisa menjaga kehormatan diri sendiri dan keluarganya.

cerita cinta janda cantik

CERITA CINTA DINDA SEORANG JANDA CANTIK

5 bulan setelah di tinggal suami kedua yang bernama Agung ibunya dinda mulai sakit-sakitan. Seminggu sekali Dinda harus membawa ibunya periksa ke Dokter terdekat.

Wajah Dinda yang dulu putih dan bersih mulai jadi hitam kusam begitu juga tubuhnya yang dulu indah bagaikan gitar spanyol mulai kurus kering. Mungkin karna sekarang Dinda harus menghadapi semua permasalahan hidup yang menimpanya hanya seorang diri.

Pagi yang indah nan cerah, terlihat matahari mulai menampakan sinarnya, pada hari itu Dinda libur tidak julan nasi uduk. Hari itu seperti biasanya ibunya Dinda harus diperiksa ke Dokter. kisah cinta janda kaya cantik.

Dari rumah kontrakan Dinda ke tempat praktek Dokter lumayan jauh, namun akses jalan lumayan bagus dan angkutan umum adalah satu-satunya yang selalu dipakai Dinda untuk pergi kesana, namun setiap angkutan umum yang lewat selalu penuh dan akhirnya Dinda mengurungkan niat untuk menghetikannya.

Lama sudah Dinda menunggu angkutan umum yang kosong, mengingat sang ibu yang sakitnya sudah mulai parah Dinda takut kalu harus berdesakan di angutan umum malah mengakibatkan ibunya bertambah parah.

Setelah mendapatkan angutan yang kosong akhirnya Dinda berangkat menuju ketempat Dokter langganannya, sesampainya di sana pasien cukup banyak dan antrian sudah mulai padat.

Cukup lama Dinda menunggu, setelah mendapatkan giliran akhirnya Dinda masuk untuk memeriksakan kesehatan sang bunda. kisah cinta janda kaya muda.

Pada saat di dalam Dokter sempat bilang kalo ibunya harus segera di oprasi terkait penyakitnya yang sudah mulai parah, namun Dinda Cuma bisa bilang kalo sekarang masih belum siap terkait masalah keuangan.

Sesudah diperiksa Dinda pulang naik angutan kembali, namun di tengah perjalanan sang ibu jatuh hampir tak sadarkan diri Dinda sempat syok sekaligus takut kalo ibunya kenapa-napa.

Sambil nangis Dinda berusaha meraih ibunya sambil memapah berjalan kaki, namun tiba-tiba dari belakang ada suara klakson motor dan langsung berhenti di samping Dinda.

Pengendara : Maaf saya lihat tadi ibu kamu terjatuh ya..?

Dinda : Iya mas, ibu saya sakit, ini juga habis pulang dari dokter.

Pengendara : Kalo boleh tahu, emang pulangnya kemana..?

Dinda : Ke bulak mas.

Pengendara : Kebulak ya, kalo gitu kita searah. Yaudah kalo gitu ayo naik biar aku antar.

Dinda : Tidak usah mas entar ngerpotin lagi.

Pengendara : Tidak sama sekali, justru saya senang kalo bisa membantu.

Dinda akhirnya pulang naik motor sama orang yang baru dia kenal tadi, tidak banyak bicara selama diperjalanan namun Dinda masih merasa syok dan takut atas apa yang sudah terjadi terhadap ibunya.

Setelah tiba dirumah kontrakan pengendara motor tadi langsung memapah ibunya Dinda sampai masuk rumah, tidak lama pengendara tadi berada di tempatnya Dinda dan langsung pamitan untuk pergi. kisah cinta janda cantik.

Dua hari sudah ibunya Dinda berbaring di kamar, setelah kejadian terjatuh kemarin ibunya tidak banyak keluar rumah Cuma tiduran di atas ranjang reyod dan lapuk. Padahal sebelum kejadian itu ibunya masih suka duduk-duduk d teras melihat Dinda melayani pembeli nasi uduk dagangannya.

Hari ketiga setelah tragedi terjatuhnya ibu Dinda, pengendara motor yang mengantarkan ibunya Dinda datang kembali dan melihat kalo ternyata Dinda jualan nasi uduk, tapa basa-basi pengendara tersebut langsung memesan nasi uduk untuk sarapannya.

Kisah cinta mengharukan. Hampir tiap hari pengendara motor itu selalu membeli nasi uduk Dinda, dan mereka berdua semain akrab. Bahkan setiap pulang dari dokter pengendara itu selau mengantarkannya sampai kerumah dengan alasan satu arah.

Melihat tutur bahasa dari pemuda tersebut Dinda merasa kagum terhadap keperibadiannya, bahkan tutur katanya yang santun dan sopan terhadap wanita, bahkan terkadang suka ada rasa aneh dalam hati Dinda terhadap pengendara tersebut yang ternyata namanya Galuh.

Semakin sering mereka berdua bertemu, bahkan Galung juga suka mengunjungi Dinda dengan alasan ingin melihat kesehatan ibunya Dinda.

Tiga bulan sudah perkenalan mereka berlanjut yang akhirnya Galuh mengungkapkan rasa cintanya terhadap Dinda, namun Dinda masih belum bisa memberi jawaban dengan alasan kesehatan sang ibu, bahkan Dinda sendiri sempat bilang sama ibunya untuk membuka hati kembali namun ibunya tidak menyetujuinya.

Tidak cukup disitu perjuangan Galuh untuk mendapatkan cinta dan restu sang mertua, bahkan galuh bersumpah kalo ia akan berusaha menjadi suami yang paling baik untuk Dinda demi meyakinkan kalo niat dirinya tidak main-main untuk menjadikan Dinda pendamping hidupnya, namun lagi-lagi Dinda masih belum memberikan jawaban yang pasti.

Setelah berkata sumpah itu sekitar 7 hari sudah Galuh tidak datang untuk membeli sarapan nasi uduknya, dalam pikirian Dinda mungkin Galuh kecewa kepadanya atas jawaban yang tidak pasti selama ini.

Hari kesembilan setelah galuh tidak datang, pagi itu sangat cerah Dinda dikagetkan dengan kedatangan dua mobil mewah kehalam rumahnya, beberapa saat kemudian keluarlah pasangan suami istri berpakaian rapi dan wangi.

Kedua orang tersebut langsung menghampiri Dinda sambil berkata.

“Maaf apa betul ini rumahnya Dinda”. Ucap sang lelaki.

“Iya betul pak, kebetulan saya yang namanya Dinda”. kata Dinda.

“Bisa kita bicara sebentar”. Tambahnya lagi.

“Ia pak bisa, mari masuk kedalam”. Ujar Dinda.

Akhirnya Dinda mempersilahkan masuk pasangan suami istri tersebut, perbincangan pun cukup alot dan lama, namun dari semua itu yang membuat Dinda kaget kalo ternyata kedatangan pasangan suami istri ini adalah untuk melamar Dinda menjadikan menantunya.

Perasaan aneh dan kaget memenuhi kepala Dinda pada saat itu. Bahkan pasangan ini tidak bilang siapa anaknya. Sang ibu yang dari tadi diam ahirnya bicara walau degan terbata-bata, kalo ia merestui Dinda untuk mempunyai suami lagi.

Mendengar pernyataan ibunya tersebut Dinda akhirnya mengatakan kalo ia mau menjadi menantu dari pasangan ini, setelah mendapatkan jawaban yang di inginkan, salah satu dari pasangan ini mengangkat telepon genggamnya.

Tidak lama berselang datanglah seorang pemuda berwajah tampan dan tegap yang membuat Dinda tersipu berjuta malu namun senang kalo ternyata pemuda ini adalah Galuh. Tidak terasa air mata Dinda menetes mebasahi pipi.

Setelah kedatangan Galuh dan kedua orang tuanya kerumah Dinda, 4 hari berikutnya Dinda resmi menikah dengan Galuh. Hidup mereka sangat bahagia dan harmonis dari perkawinanya itu Dinda dikaruniai sepasanga anak, kabar baiknya lagi ibunya dinda berhasil di oprasi dan berangsur pulih.

.........selesai.

cerita cinta selingkuh

Kisah Nyata !! Istri 4 Tahun Selingkuh Tanpa Ketahuan Suami, Endingnya Menjadi Seperti ini

Kisah nyata. Suamiku orang baik. Namun, dia begitu sibuk bekerja hingga membuat kami tidak memiliki banyak waktu untuk berkomunikasi. Yah, itu memang kewajibannya sebagai suami, tapi aku juga butuh perhatian darinya.

Bagaimanapun aku ini wanita normal yang memerlukan kasih sayang dan cinta. Aku bukanlah pajangan seperti manekin di etalase toko; jika dibiarkan, lalu untuk apa menikah?

Telah berlalu satu tahun semenjak pernikahan. Tak ada yang berubah dari suamiku. Dia masih sibuk bekerja dan bekerja. Kuakui, dalam perihal materi dia benar-benar mencukupi; aku tak pernah merasa kekurangan sedikit pun. Namun, apalah arti bergelimang harta, jika kebutuhan batinku tak terpenuhi?

Aku tidak bekerja. Keseharianku hanya di rumah saja. Hal tersebut menjadikanku cukup aktif di sosial media. Dan ketahuilah, aku bukan wanita yang suka menanggapi keisengan laki-laki lewat inbox medsosku.

Akan tetapi, sepandai-pandainya tupai melompat akhirnya jatuh juga.

Kisah ini bermula saat aku berkenalan dengan seorang lelaki melalui media sosial. Awalnya, aku tak terlalu menanggapi, tapi secara kebetulan aku dan dia satu daerah serta orang tua kami pernah saling kenal. Jadilah hari itu aku bertukar pin BBM dengannya. Sebut saja nama lelaki itu Bram.

Komunikasi akhirnya terjalin. Perkenalan dengan Bram seolah menjadi kesibukan baru bagiku. Obrolan semakin intens.

Suamiku tak pernah memberi perhatian lebih apalagi berniat memeriksa isi chat handphone-ku. Sungguh sudah kukatakan dia begitu sibuk bekerja. Mungkin, dia sudah lupa padaku–anggap saja begitu.

Bram begitu perhatian dan selalu ada saat aku membutuhkannya. Dia senantiasa menanyakan kabar dan keadaanku; sesuatu yang tak aku dapatkan dari suamiku. Karena terus menerus diabaikan dan merasakan ketidakpuasan batin, hatiku mulai hinggap kepada Bram.

Bram akhirnya menyatakan cinta dan aku menyambutnya. Saat itu dia mengaku sebagai seorang duda dan juga belum memiliki pekerjaan yang cukup baik. Bagiku tak masalah, yang penting dia mau memenuhi hatiku yang hampa dan mau menambatkan hati walau aku sudah bersuami.

Karena berada di daerah yang sama kami akhirnya bertemu. Berjalan berdua layaknya sepasang kekasih. Indah sungguh indah; apa yang nampak di depan mataku; semuanya terlihat membahagiakan.

Tak peduli berapa banyak biaya yang kugelontorkan setiap kali pergi bersamanya. Yang penting aku senang, itu saja. Lagi pula, suamiku tak pernah bertanya uangku habis ke mana dan dipakai untuk apa.

Aku berada di rumah saat dia pulang, menyiapkan kebutuhan dan keperluannya, serta memberikan pelayanan bila dia menginginkan; demikian sudah cukup baginya.

Memasuki tahun kedua pernikahan, hubunganku dengan suami tak ada yang berubah. Dia masih sibuk bekerja dan tetap dingin seperti biasa. Sedang hubunganku dengan Bram masih tetap berlanjut.

Menginjak tahun ketiga, semua masih sama. Suamiku dengan kesibukannya dan bersikap baik terhadapku. Dia memenuhi segala materi, tapi tidak dengan kebutuhan batinku. Jalinan cintaku dengan Bram juga masih berlanjut; bahkan bisa dikatakan kami layaknya suami istri.

Jangan tanya ke mana—tentu setiap tempat yang menarik telah kami sambangi. Sungguh, karena mabuk asmara, aku dan Bram pun melakukan hubungan terlarang itu. Yah, kami berzina. Saat itu aku tak ambil pusing. Karena suami tak pernah mencukupinya, maka Bram lah yang menunaikan tugas suamiku yang satu ini.

Waktu terus berlalu. Hingga suatu ketika sebuah rahasia tentang Bram terungkap. Tenyata dia masih beristri dan memiliki anak. Rasanya aku tak percaya. Namun, sekuat apa pun aku menolak, itu memang sebuah kenyataan.

Tentu aku sakit hati dan kecewa dengan Bram. Anehnya, aku tetap ingin bersamanya dan masih bersedia menjalin hubungan dengannya.

Dia bahkan meyakinkanku, bahwa istrinya tak mempermasalahkan perselingkuhannya denganku. Seolah ini adalah angin segar, tapi juga keanehan bagiku.

Karena penasaran, kukatakan pada Bram bahwa aku ingin bertemu dengan istrinya. Dia pun menyanggupi.

Maka kami membuat rencana. Kebetulan, saat itu musim batu akik. Aku meminta pada suami untuk mengantar ke rumah Bram dengan dalih mencari batu akik. Dia rela meninggalkan kesibukan bekerja karena aku sedikit memaksa. Dan dia tak pernah tahu bahwa itu rumah selingkuhanku.

Ternyata memang benar apa yang Bram katakan, bahwa istrinya tak terlalu peduli dengan perselingkuhannya.

Aku terus menjalin hubungan dengan Bram. Berbuat maksiat dan dosa tanpa henti. Aku benar-benar lupa daratan. Tak terasa, sudah 4 tahun berlalu. Aku terus berasyik masyuk tanpa ketahuan. Tapi, menginjak tahun ke lima pernikahan, entah apa yang terjadi pada suamiku. Dia mulai berubah.

Pelan namun pasti, sikap dinginnya mencair. Dia mulai perhatian dan berkasih sayang padaku. Memenuhi kebutuhan materi dan batinku. Saat itulah aku tersadar, bahwa aku telah mengkhianatinya. Empat tahun! Yah, empat tahun aku mengkhianatinya.

Karena semua kebutuhanku tercukupi, aku mulai menjauhi Bram. Bahkan tak bertemu lagi dengannya. Beberapa kali dia mencoba menghubungiku, tapi kubalas dengan kata kata kasar.

Aku benar-benar memutuskan komunikasi dengannya dan bersungguh-sungguh meninggalkannya.

Belakangan aku baru tau, Bram dan istrinya memang bekerja sama. Bram diizinkan untuk selingkuh asal bisa mendapat uang dari selingkuhannya. Itu terbukti saat aku menelusuri jejak kehidupan Bram.

Aku ingin berkata jujur pada suami tentang semua yang kusembunyikan di belakangnya; tentang perselingkuhanku, tapi aku sama sekali tak memiliki kekuatan melakukannya.

Sekarang, sudah 12 tahun berlalu dan aku masih tak sanggup mengungkapkannya. Lidahku benar-benar kelu.

Aku benar-benar merasa berdosa karena telah melakukan hubungan suami istri dengan lelaki lain dan sangat menyesalinya. Namun, aku juga tak memiliki keberanian untuk berterus terang. Aku bingung.


Top 6 Emerging Trends in Medical Devices
1. Internet-of-things: According to MarketResearch.com, the healthcare IoT market is slated to be at $117 billion by 2020. As a disruptive technology, IoT facilitates real time capture of data through smart sensors and wearable devices, exchanges the captured information on Cloud and with BI/Analytical tools, analyzes the information streams much rapidly than conventional means. The massive use of embedded systems is ushering in a "connect everywhere - every time" culture along with parallel trends of home and industrial automation, and smart cities where GPS functionalities are weaved into every movement. The consequences are numerous: from remote monitoring to ATM-like machines which can dispense drugs after a check-up from providers thousands of miles away.

2. Increasing Use of BI and Analytics: Healthcare BI and analytics, a market projected to cross US$18.7 Billion by 2020, is undergoing a silent transformation as there is greater demand for tools and solutions which can plug the missing gap in visualizing real business challenges and solutions through existing healthcare data. According to a PwC survey, it was found that over 95% of CEOs in healthcare companies are looking for ways to harness data in a better way. Medical devices of tomorrow will be rendered incomplete if they cannot use historical data for predictive analysis and other data for solving existing challenges faced by providers. Tableau has risen to the fore as a very intuitive tool to visualize randomized data to see for patterns and anomalies.

3. Mobility: Increasing smartphone usage and dependence is fostering a condition where physicians and patients would require access to information on their mobile devices and tablets - the key focus is engagement. Many medical supply stores are focusing on delivering mobile healthcare solutions and apps which will continue to become more creative in future. In the long run, mobile devices in association with telemedicine, will facilitate complex operation procedures and medicine dispensing, allowing care providers to look after their patients from remote locations. The dispensation of 24-hour emergency care would become easier.

4. Increasing focus on security and surveillance: Considering the huge number of web-connected and Cloud-connected devices, secured access to data points would become a challenge in future. Medical devices should be equipped with affordable chips and sensors with ability to read biometric information, for instance, features which would allow greater security in access.

5. 3D printing: 3D printing technologies are increasingly becoming mainstream and even affordable. They have immense scope in medical devices industry as they can be used for everything from preclinical testing to new lab innovation (reducing verification time), improvised training and for sales demo.

6. Emergence of Multipurpose medical devices: Increasingly, medical devices will be expected to play multiple roles. For example, ambulance care units will have access to gadgets that combine defibrillators with suction kits, blood pressure cuff and pulse oximeters in one inflatable unit which can save time and space for administering emergency care.

From a consumer point of view, the increasing availability of latest trends as discussed above would translate into less frequent visits to the doctor, transferring the responsibility of effective healthcare directly to patients (although this, by no means, would mean patients should not access their providers directly).

Article Source: https://EzineArticles.com/expert/Loren_V_Vargas/2231850



Article Source: http://EzineArticles.com/9336750

7 Cerita Cinta Terbaru 2020 (Remaja, Romantis, 17+,) Kisah Nyata

Older Posts Home