Rindu Anak Dipondok Cukup Dengan Kata Titip Pesan Dari Seorang Ulama Untuk Orang Tua

Mempunyai sebuah rasa adalah sebuah kelumrahan bagi manusia. Apalagi rasa kangen orang tua terhadap seorang anak yang pergi jauh menuntut Ilmu diPondok Pesantren. Hal ini biasanya dirasakan oleh sebagian para ibu yang rindu kepada anaknya yang sedang pergi mencari Ilmu yang jauh dari orang tua. Kerinduan orang tua untuk seorang anak dipondok dapat terobati melalui pesan dari seorang ulama. Pesan ini di Ungkapkan oleh pengasuh yang berasal dari Pimpinan Pondok Modern Gontor, Kiyai Hasan Abdullah Sahal, di singkat dengan istilah TITIP.

Mungkin Kata-kata kerinduan orang tua ketika anak diPondok dengan istilah Titip bisa membuat mental dan rasa kangen anak menjadi terobati, Melaui pesan-pesan berikut ini:

1. Tega

Huruf T yang pertama adalah Tega. Orang tua harus tega meninggalakan anaknya di pondok. Biasanya para ibu punya sindrom gak tegaan. Dan membuat cucuran air mata bunda/ibu keluar sebab rasa kangen anaknya dipondok.

Tetap yakinkan pada diri Anda bahwa di pesantren putra-putri ibu dididik bukan dibuang, diedukasi bukan dipenjara. Harus tega, karena pesantren adalah medan pendidikan dan perjuangan.

Yakinlah keadaan anak bapak jauh lebih baik dibanding keadaan saat Nabi Ibrahim alaihissalam meninggalkan putranya di gurun yang tandus tidak ada pohon sekalipun, apalagi MCK dan warteg.

ربنا إني أسكنت من ذريتي بواد غير ذي زرع …

Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman … (Ibrahim [14]: 37)

2. Ikhlas

“I”… ikhlas. Sebagaimana kita sadar, bahwa anak kita dididik, dan diajar, kita juga harus ikhlas purta-putri kita menjalani proses pendidikan itu; dilatih, ditempa, diurus, ditugaskan, disuruh hafalan, dibatasi waktu tidurnya, dan sebagainya.

Kalau merasa anak Anda dibuat tidak senyaman hidup dirumah, silakan ambil anak itu serkarang juga.

Pondok bukan funduk (hotel), pesantren tidak menyediakan pesanan. Lagi pula, guru dan ustadz belum tentu dibayar dari uang kita.

3. Tawakkal

Huruf T kedua adalah Tawakkal. Setelah menetapkan hati untuk tega dan ikhlas, serahkan semua pada Allah.Berdoalah! Karena pesantren bukan tukang sulap, yang dapat mengubah begitu saja santri-santrinya. Kita hanya berusaha, Allah azza wa jalla mengabulkan doa.

Doa orang tua pada anaknya pasti dikabulkan. Minta juga anak untuk rajin berdoa karena doa penuntut ilmu mustajab.

4. Ikhtiar

Untuk poin ini yang utama adalah dana. Tidak semua pondok merupakan lembaga amal. Banyak pondok yang tidak menggaji ustadznya, masa’ harus dibebani dengan membiayai santrinya juga.

Imam Syafi’i sendiri berpesan mengenai syarat menuntut ilmu adalah dirham (baca: uang/rupiah). Insyallah, semua yang dibayarkan bapak-ibu 100% kembali pada anak-anak.

5. Percaya

Yang terakhir, Percaya. Percayalah bahwa anak bapak-ibu dibina, betul-betul dibina. Semua yang mereka dapatkan di pondok adalah bentuk pembinaan. Jadi kalau melihat anak-anakmu diperlakukan bagaimanapun, percayalah itu adalah bentuk pembinaan.

Jadi, jangan salah paham, jangan salah sikap, jangan salah persepsi.

Jangan sampai, ketika ibu-bapak berkunjung menjenguk anak, kebetulan melihat putra-putrinya sedang mengangkut sampah, kemudian wali santri mengatakan “ngak bener nih pondok, anak saya ke sini untuk belajar, bukan jadi pembantu”.

Ketahuilah bapak, ibu… putra-putrimu pergi ke pesantren untuk kembali sebagai anak berbakti. Jangan beratkan langkah mereka dengan kesedihanmu. Ikhlaskan, semoga Allah rahmati jalan mereka.


Kelima hal diatas semoga dapat mengobati kerinduan para orang tua.Kerinduan bunda ketika Anak diPondok pesantren. Kerinduan Ibu untuk seorang Anak diPondok. Rasa kangen orang tua ketika Anak dipondok, Rasa kangen bunda ketika anak dipondok, Rasa Kangen Ibu anak ketika diPondok. Teruntuk Semua sebutan orang tua melalui sebuah rasa.

@Pesan Dari Seorang Ulama Untuk Orang Tua

Rindu Anak Dipondok Cukup Dengan Kata Titip Pesan Dari Seorang Ulama Untuk Orang Tua

Rindu Anak Dipondok Cukup Dengan Kata Titip Pesan Dari Seorang Ulama Untuk Orang Tua

Mempunyai sebuah rasa adalah sebuah kelumrahan bagi manusia. Apalagi rasa kangen orang tua terhadap seorang anak yang pergi jauh menuntut Ilmu diPondok Pesantren. Hal ini biasanya dirasakan oleh sebagian para ibu yang rindu kepada anaknya yang sedang pergi mencari Ilmu yang jauh dari orang tua. Kerinduan orang tua untuk seorang anak dipondok dapat terobati melalui pesan dari seorang ulama. Pesan ini di Ungkapkan oleh pengasuh yang berasal dari Pimpinan Pondok Modern Gontor, Kiyai Hasan Abdullah Sahal, di singkat dengan istilah TITIP.

Mungkin Kata-kata kerinduan orang tua ketika anak diPondok dengan istilah Titip bisa membuat mental dan rasa kangen anak menjadi terobati, Melaui pesan-pesan berikut ini:

1. Tega

Huruf T yang pertama adalah Tega. Orang tua harus tega meninggalakan anaknya di pondok. Biasanya para ibu punya sindrom gak tegaan. Dan membuat cucuran air mata bunda/ibu keluar sebab rasa kangen anaknya dipondok.

Tetap yakinkan pada diri Anda bahwa di pesantren putra-putri ibu dididik bukan dibuang, diedukasi bukan dipenjara. Harus tega, karena pesantren adalah medan pendidikan dan perjuangan.

Yakinlah keadaan anak bapak jauh lebih baik dibanding keadaan saat Nabi Ibrahim alaihissalam meninggalkan putranya di gurun yang tandus tidak ada pohon sekalipun, apalagi MCK dan warteg.

ربنا إني أسكنت من ذريتي بواد غير ذي زرع …

Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman … (Ibrahim [14]: 37)

2. Ikhlas

“I”… ikhlas. Sebagaimana kita sadar, bahwa anak kita dididik, dan diajar, kita juga harus ikhlas purta-putri kita menjalani proses pendidikan itu; dilatih, ditempa, diurus, ditugaskan, disuruh hafalan, dibatasi waktu tidurnya, dan sebagainya.

Kalau merasa anak Anda dibuat tidak senyaman hidup dirumah, silakan ambil anak itu serkarang juga.

Pondok bukan funduk (hotel), pesantren tidak menyediakan pesanan. Lagi pula, guru dan ustadz belum tentu dibayar dari uang kita.

3. Tawakkal

Huruf T kedua adalah Tawakkal. Setelah menetapkan hati untuk tega dan ikhlas, serahkan semua pada Allah.Berdoalah! Karena pesantren bukan tukang sulap, yang dapat mengubah begitu saja santri-santrinya. Kita hanya berusaha, Allah azza wa jalla mengabulkan doa.

Doa orang tua pada anaknya pasti dikabulkan. Minta juga anak untuk rajin berdoa karena doa penuntut ilmu mustajab.

4. Ikhtiar

Untuk poin ini yang utama adalah dana. Tidak semua pondok merupakan lembaga amal. Banyak pondok yang tidak menggaji ustadznya, masa’ harus dibebani dengan membiayai santrinya juga.

Imam Syafi’i sendiri berpesan mengenai syarat menuntut ilmu adalah dirham (baca: uang/rupiah). Insyallah, semua yang dibayarkan bapak-ibu 100% kembali pada anak-anak.

5. Percaya

Yang terakhir, Percaya. Percayalah bahwa anak bapak-ibu dibina, betul-betul dibina. Semua yang mereka dapatkan di pondok adalah bentuk pembinaan. Jadi kalau melihat anak-anakmu diperlakukan bagaimanapun, percayalah itu adalah bentuk pembinaan.

Jadi, jangan salah paham, jangan salah sikap, jangan salah persepsi.

Jangan sampai, ketika ibu-bapak berkunjung menjenguk anak, kebetulan melihat putra-putrinya sedang mengangkut sampah, kemudian wali santri mengatakan “ngak bener nih pondok, anak saya ke sini untuk belajar, bukan jadi pembantu”.

Ketahuilah bapak, ibu… putra-putrimu pergi ke pesantren untuk kembali sebagai anak berbakti. Jangan beratkan langkah mereka dengan kesedihanmu. Ikhlaskan, semoga Allah rahmati jalan mereka.


Kelima hal diatas semoga dapat mengobati kerinduan para orang tua.Kerinduan bunda ketika Anak diPondok pesantren. Kerinduan Ibu untuk seorang Anak diPondok. Rasa kangen orang tua ketika Anak dipondok, Rasa kangen bunda ketika anak dipondok, Rasa Kangen Ibu anak ketika diPondok. Teruntuk Semua sebutan orang tua melalui sebuah rasa.

@Pesan Dari Seorang Ulama Untuk Orang Tua
Baca Juga
Loading...
Post a Comment

Random