Cara Ampuh Merayu Anak Agar Mau Sekolah Madrasah TPQ dan  Mondok Masuk Pesantren

Pesantren merupakan suatu wadah yang diyakini oleh banyak orang tua sebagai tempat penyedia jasa pendidikan yang akan membentuk dan mendidik anak Dengan mereka masuk Pesantren, Anak akan dapat memberikan manfaat bagi diri mereka sendiri, keluarga, dan terutama negara. Akan tetapi, ada kabar tidak menyenangkan, banyak anak merasa tidak siap untuk belajar di pesantren karena memiliki gambaran yang tidak menyenangkan terhadap situasi lingkungan pesantren. Di saat bersamaan, orang tua berusaha bekerja mati-matian untuk dapat membiayai pendidikan anak.

Untuk menyiapkan buah hati Anda dalam memasuki pesantren, ada baiknya Anda turut mempersiapkan mereka secara mental, tidak hanya secara finansial. Persiapan anak dari sisi mental akan mempermudah mereka untuk belajar dan beradaptasi di lingkungan baru, berkenalan dengan teman baru dan menjalani serangkaian aktivitas baru yang dirancang untuk pembelajaran dan pendidikan anak. Selain itu secara perlahan anak akan belajar mengenai hal-hal yang perlu mereka siapkan ketika mereka tumbuh, bahwa mereka harus lebih banyak mencari ilmu yang dipergunakan untuk mempermudah menjalani kehidupan mereka nantinya, untuk memberikan mereka kesempatan mendapatkan ilmu agama bagi diri mereka sendiri. Menanamkan pemahaman seperti itu jelas bukan perkara mudah apalagi bila anak Anda masih dalam tahap usia mengenal pergaulan. Berikut ini merupakan ulasan mengenai pentingnya melatih kemampuan anak sebelum masuk pesantren dan termasuk apa saja yang harus diberikan kepada mereka.

1. Memberikan Gambaran Menyenangkan Tentang Pesantren

Dalam mengenalkan anak mengenai pesantren yang akan dia jalani untuk beberapa tahun, Anda harus berhasil menanamkan pengertian yang menyenangkan dan menarik bagi anak untuk mau mondok di Pesantren. Misalkan di Pesantren anak akan mendapat teman baru dan belajar yang menyenangkan secara bersama. Tanpa gambaran yang menarik, pesantren bisa jadi tempat yang membosankan bagi anak karena mereka akan berpikir bahwa madarasah dan pesantren hanya soal duduk dan mendengarkan guru. Belum lagi bagi mereka yang sudah memiliki kakak, bisa melihat sekolah madrasahdan pondok sebagai tempat penyiksaan karena guru memberikan tugas hafalan yang terbilang banyak.

Buatlah gambaran yang menarik lainnya kepada anak tentang sekolah madrasah TPQ sekaligus berikan pengertian bahwa sekolah madrasah TPQ merupakan salah satu tahap yang harus dijalani untuk menjadi orang sukses karena di dalamnya anak akan belajar mengenai banyak hal dan model pembelajaran itu bukan hanya soal ustad menerangkan di kelas tetapi juga aktivitas di luar madrasah pesantren.

2. Berikan Alasan Masuk Pesantren

Terkait dengan penjelasan poin pertama, akan sangat penting bagi anak untuk memahami alasan harus bersekolah madrasah TPQ dan mondok masuk Pesantren. Berikan penjelasan logis dengan bahasa yang sederhana sehingga mudah diterima anak mengenai alasan pentingnya masuk madrasah pondok. Selain karena madrasah merupakan tempat anak belajar berbagai hal, Madrasah TPQ yang ada di Pesantren juga merupakan media anak bersosialisasi dan beradaptasi dengan lingkungan baru. Kenalkan sejak dini bahwa dewasa nanti anak akan selalu berhubungan dan berkomunikasi dengan manusia lainnya. Pentinganya sekolah juga dapat dipahami dengan pendidikan moral yang sangat dibutuhkan oleh negeri ini, dimana para pemerintah dan pejabat harus memiliki moral yang baik dalam mengatur bangsa ini.

3. Ajari Anak untuk Bisa Memahami Konsekuensi Bersekolah di Madrasah TPQ Lingkungan Pesantren

Bila anak sudah memiliki keinginan dan bersedia untuk masuk TPQ, kenalkan juga konsekuensi yang ada. Misalkan, dengan bersekolah di Madrasah TPQ dan Pesantren anak akan belajar untuk bersikap disiplin, mulai dari bangun tidur, berangkat ke Madrasah TPQ, mengerjakan tugas, menggunakan waktu istirahat dan bermain, serta kegiatan-kegiatan lainnya. Berikan pemahaman bahwa konsekuensi ini akan melatih anak untuk dapat bekerja ketika mereka dewasa nantinya. Kenalkan anak pada berbagai peraturan sekolah dan cobalah untuk menggunakan beberapa peraturan tersebut di rumah sehingga itu akan melatih anak untuk terbiasa hidup dengan disiplin sesuai aturan yang berlaku.

Mengenalkan konsekuensi sekolah pada anak akan mendidik mereka untuk menjadi pribadi yang lebih bisa menerima akibat dan resiko atas keputusan mereka dan mengenalkan mereka bahwa sekalipun mereka melakukan sesuatu yang sangat mereka sukai, mereka akan menanggung resiko dan konsekuensi baik itu positif maupun negatif.

4. Kenalkan Sekolah Madrasah TPQ dan Pesantren Sejak Dini

Karena beberapa tahun anak akan dihabiskan dalam bangku pendidikan non formal, maka tak ada salahnya sedari kecil anak dikenalkan pada lingkungan sekolah yang nantinya akan menjadi rumah kedua mereka untuk beberapa tahun.

Pemilihan Madrasah tidak harus yang terkenal memiliki kualitas tertinggi dan termahal. Yang penting dari Madrasah TPQ adalah belajar dan pilihlah tempat yang dirasa akan menyamankan anak dalam belajar. Anda tidak perlu membuang-buang uang untuk membiayai pendidikan anak di tempat yang bergengsi karena sejatinya pendidikan tidak mengenal tempat namun niat.

5. Latih Anak Menjadi Mandiri

Nah, dari menyekolahkan anak sejak TK, Anda bisa melatih anak untuk menjadi pribadi yang mandiri. Misalkan dari kebiasaan-kebiasaan kecil seperti melatih anak memakai baju seragamnya sendiri atau melatih anak ke kamar mandi sendiri ketika merasa ingin buang air kecil. Latihan-latihan dasar seperti ini akan membiasakan anak untuk bisa mengatur dirinya sesuai dengan kemampuannya. Meski terbilang sederhana, namun pelatihan seperti ini akan lebih mudah dilakukan oleh anak terutama jenjang pendidikan TPQ.

Melatih anak menjadi mandiri sangat diperlukan untuk kehidupan mereka nantinya, karena mereka akan berhubungan dengan banyak orang dan bila mereka tidak bisa secara disiplin dalam mengatur diri mereka sendiri mereka akan terjerumus dalam ketidak beraturan jadwal kerja mereka.

6. Latih Anak untuk Menjadi Orang yang Bisa Memperhatikan

Pentingnya memasukkan anak dalam sekolah Madrasah awal yaitu adalah melatih mereka untuk bisa menjadi pribadi yang mampu memperhatikan. Memperhatikan guru mengajar tidak hanya perkara duduk dan mendengarkan namun juga memahami instruksi yang diberikan. Kemampuan ini diperlukan terutama ketika mereka nantinya masuk dalam dunia kerja dimana koordinasi antar anggota tim menjadi kunci suksesnya kinerja mereka di kantor. Dengan memiliki kemampuan memperhatikan yang baik anak akan lebih mudah dalam mengerjakan pekerjaannya tanpa membuang-buang waktu dan tenaga serta lebih minim kesalahan yang mereka buat sehingga dalam pekerjaan nantinya mereka bisa bekerja secara efektif dan efisien. Hal ini yang nanti akan menjadi penilaian plus ketika anak sudah memasuki dunia kerja.

7. Latih Anak untuk Memiliki Kemampuan Mengikuti Petunjuk

Hampir sama dengan penjelasan poin sebelumnya. Dengan sekolah di Madrasah TPQ, anak bisa melatih dirinya untuk bisa mengikuti petunjuk yang diberikan. Hal ini akan memicu kemampuan anak dalam membaca, mendengarkan, meningkatkan ketelitian dan rasa waspada terhadap kesalahan yang mungkin terjadi. Lakukanlah ilustrasi latihan bersekolah ketika Anda bersama buah hati untuk mempersiapkan mental mereka dalam sekolah.

Melatih anak memiliki kemampuan untuk mengikuti petunjuk juga bisa dilakukan lewat kegiatan lain seperti memasak bersama atau mengajarkan anak mengenai memperbaiki rantai sepeda yang kendur. Kegiatan sederhana ini akan membutuhkan koordinasi yang baik antara orang tua dan anak serta melatih anak untuk bisa memperhatikan petunjuk supaya pekerjaan mereka selsesai dengan efektif dan efisien.

8. Berikan Kegiatan yang Melatih Kemampuan Motorik

Berikan kegiatan yang menarik yang bisa Anda kerjakan bersama dengan si kecil untuk melatih kemampuan motorik buah hati Anda dengan kegiatan bermain, menggambar, mewarnai, atau membuat kerajinan tangan yang mudah. Ini akan mempersiapkan mereka untuk bisa belajar dengan lebih baik di sekolah Madrasah TPQ. Kegiatan seperti ini juga akan mengasah kreativitas mereka.

9.Ajak Bersosialisasi

Bangun komunikasi yang baik dengan anak sehingga anak terbiasa untuk mengutarakan pendapat dan memiliki keberanian bertanya yang pada akhirnya akan membentuk dan membangun komunikasi yang baik, entah itu kepada teman sekelasnya maupun kepada guru. Ajari juga kepada anak Bahasa Indonesia yang baik dan benar digunakan ketika berkomunikasi dengan teman dan gurunya.

Dari semua yang ada diatas merupakan cara paling ampuh merayu anak juga agar mau mondok masuk pesantren.

Inilah 9 Cara Ampuh Merayu Anak Agar Mau Sekolah Madrasah TPQ dan Mondok Masuk Pesantren

 Cara Ampuh Merayu Anak Agar Mau Sekolah Madrasah TPQ dan  Mondok Masuk Pesantren

Pesantren merupakan suatu wadah yang diyakini oleh banyak orang tua sebagai tempat penyedia jasa pendidikan yang akan membentuk dan mendidik anak Dengan mereka masuk Pesantren, Anak akan dapat memberikan manfaat bagi diri mereka sendiri, keluarga, dan terutama negara. Akan tetapi, ada kabar tidak menyenangkan, banyak anak merasa tidak siap untuk belajar di pesantren karena memiliki gambaran yang tidak menyenangkan terhadap situasi lingkungan pesantren. Di saat bersamaan, orang tua berusaha bekerja mati-matian untuk dapat membiayai pendidikan anak.

Untuk menyiapkan buah hati Anda dalam memasuki pesantren, ada baiknya Anda turut mempersiapkan mereka secara mental, tidak hanya secara finansial. Persiapan anak dari sisi mental akan mempermudah mereka untuk belajar dan beradaptasi di lingkungan baru, berkenalan dengan teman baru dan menjalani serangkaian aktivitas baru yang dirancang untuk pembelajaran dan pendidikan anak. Selain itu secara perlahan anak akan belajar mengenai hal-hal yang perlu mereka siapkan ketika mereka tumbuh, bahwa mereka harus lebih banyak mencari ilmu yang dipergunakan untuk mempermudah menjalani kehidupan mereka nantinya, untuk memberikan mereka kesempatan mendapatkan ilmu agama bagi diri mereka sendiri. Menanamkan pemahaman seperti itu jelas bukan perkara mudah apalagi bila anak Anda masih dalam tahap usia mengenal pergaulan. Berikut ini merupakan ulasan mengenai pentingnya melatih kemampuan anak sebelum masuk pesantren dan termasuk apa saja yang harus diberikan kepada mereka.

1. Memberikan Gambaran Menyenangkan Tentang Pesantren

Dalam mengenalkan anak mengenai pesantren yang akan dia jalani untuk beberapa tahun, Anda harus berhasil menanamkan pengertian yang menyenangkan dan menarik bagi anak untuk mau mondok di Pesantren. Misalkan di Pesantren anak akan mendapat teman baru dan belajar yang menyenangkan secara bersama. Tanpa gambaran yang menarik, pesantren bisa jadi tempat yang membosankan bagi anak karena mereka akan berpikir bahwa madarasah dan pesantren hanya soal duduk dan mendengarkan guru. Belum lagi bagi mereka yang sudah memiliki kakak, bisa melihat sekolah madrasahdan pondok sebagai tempat penyiksaan karena guru memberikan tugas hafalan yang terbilang banyak.

Buatlah gambaran yang menarik lainnya kepada anak tentang sekolah madrasah TPQ sekaligus berikan pengertian bahwa sekolah madrasah TPQ merupakan salah satu tahap yang harus dijalani untuk menjadi orang sukses karena di dalamnya anak akan belajar mengenai banyak hal dan model pembelajaran itu bukan hanya soal ustad menerangkan di kelas tetapi juga aktivitas di luar madrasah pesantren.

2. Berikan Alasan Masuk Pesantren

Terkait dengan penjelasan poin pertama, akan sangat penting bagi anak untuk memahami alasan harus bersekolah madrasah TPQ dan mondok masuk Pesantren. Berikan penjelasan logis dengan bahasa yang sederhana sehingga mudah diterima anak mengenai alasan pentingnya masuk madrasah pondok. Selain karena madrasah merupakan tempat anak belajar berbagai hal, Madrasah TPQ yang ada di Pesantren juga merupakan media anak bersosialisasi dan beradaptasi dengan lingkungan baru. Kenalkan sejak dini bahwa dewasa nanti anak akan selalu berhubungan dan berkomunikasi dengan manusia lainnya. Pentinganya sekolah juga dapat dipahami dengan pendidikan moral yang sangat dibutuhkan oleh negeri ini, dimana para pemerintah dan pejabat harus memiliki moral yang baik dalam mengatur bangsa ini.

3. Ajari Anak untuk Bisa Memahami Konsekuensi Bersekolah di Madrasah TPQ Lingkungan Pesantren

Bila anak sudah memiliki keinginan dan bersedia untuk masuk TPQ, kenalkan juga konsekuensi yang ada. Misalkan, dengan bersekolah di Madrasah TPQ dan Pesantren anak akan belajar untuk bersikap disiplin, mulai dari bangun tidur, berangkat ke Madrasah TPQ, mengerjakan tugas, menggunakan waktu istirahat dan bermain, serta kegiatan-kegiatan lainnya. Berikan pemahaman bahwa konsekuensi ini akan melatih anak untuk dapat bekerja ketika mereka dewasa nantinya. Kenalkan anak pada berbagai peraturan sekolah dan cobalah untuk menggunakan beberapa peraturan tersebut di rumah sehingga itu akan melatih anak untuk terbiasa hidup dengan disiplin sesuai aturan yang berlaku.

Mengenalkan konsekuensi sekolah pada anak akan mendidik mereka untuk menjadi pribadi yang lebih bisa menerima akibat dan resiko atas keputusan mereka dan mengenalkan mereka bahwa sekalipun mereka melakukan sesuatu yang sangat mereka sukai, mereka akan menanggung resiko dan konsekuensi baik itu positif maupun negatif.

4. Kenalkan Sekolah Madrasah TPQ dan Pesantren Sejak Dini

Karena beberapa tahun anak akan dihabiskan dalam bangku pendidikan non formal, maka tak ada salahnya sedari kecil anak dikenalkan pada lingkungan sekolah yang nantinya akan menjadi rumah kedua mereka untuk beberapa tahun.

Pemilihan Madrasah tidak harus yang terkenal memiliki kualitas tertinggi dan termahal. Yang penting dari Madrasah TPQ adalah belajar dan pilihlah tempat yang dirasa akan menyamankan anak dalam belajar. Anda tidak perlu membuang-buang uang untuk membiayai pendidikan anak di tempat yang bergengsi karena sejatinya pendidikan tidak mengenal tempat namun niat.

5. Latih Anak Menjadi Mandiri

Nah, dari menyekolahkan anak sejak TK, Anda bisa melatih anak untuk menjadi pribadi yang mandiri. Misalkan dari kebiasaan-kebiasaan kecil seperti melatih anak memakai baju seragamnya sendiri atau melatih anak ke kamar mandi sendiri ketika merasa ingin buang air kecil. Latihan-latihan dasar seperti ini akan membiasakan anak untuk bisa mengatur dirinya sesuai dengan kemampuannya. Meski terbilang sederhana, namun pelatihan seperti ini akan lebih mudah dilakukan oleh anak terutama jenjang pendidikan TPQ.

Melatih anak menjadi mandiri sangat diperlukan untuk kehidupan mereka nantinya, karena mereka akan berhubungan dengan banyak orang dan bila mereka tidak bisa secara disiplin dalam mengatur diri mereka sendiri mereka akan terjerumus dalam ketidak beraturan jadwal kerja mereka.

6. Latih Anak untuk Menjadi Orang yang Bisa Memperhatikan

Pentingnya memasukkan anak dalam sekolah Madrasah awal yaitu adalah melatih mereka untuk bisa menjadi pribadi yang mampu memperhatikan. Memperhatikan guru mengajar tidak hanya perkara duduk dan mendengarkan namun juga memahami instruksi yang diberikan. Kemampuan ini diperlukan terutama ketika mereka nantinya masuk dalam dunia kerja dimana koordinasi antar anggota tim menjadi kunci suksesnya kinerja mereka di kantor. Dengan memiliki kemampuan memperhatikan yang baik anak akan lebih mudah dalam mengerjakan pekerjaannya tanpa membuang-buang waktu dan tenaga serta lebih minim kesalahan yang mereka buat sehingga dalam pekerjaan nantinya mereka bisa bekerja secara efektif dan efisien. Hal ini yang nanti akan menjadi penilaian plus ketika anak sudah memasuki dunia kerja.

7. Latih Anak untuk Memiliki Kemampuan Mengikuti Petunjuk

Hampir sama dengan penjelasan poin sebelumnya. Dengan sekolah di Madrasah TPQ, anak bisa melatih dirinya untuk bisa mengikuti petunjuk yang diberikan. Hal ini akan memicu kemampuan anak dalam membaca, mendengarkan, meningkatkan ketelitian dan rasa waspada terhadap kesalahan yang mungkin terjadi. Lakukanlah ilustrasi latihan bersekolah ketika Anda bersama buah hati untuk mempersiapkan mental mereka dalam sekolah.

Melatih anak memiliki kemampuan untuk mengikuti petunjuk juga bisa dilakukan lewat kegiatan lain seperti memasak bersama atau mengajarkan anak mengenai memperbaiki rantai sepeda yang kendur. Kegiatan sederhana ini akan membutuhkan koordinasi yang baik antara orang tua dan anak serta melatih anak untuk bisa memperhatikan petunjuk supaya pekerjaan mereka selsesai dengan efektif dan efisien.

8. Berikan Kegiatan yang Melatih Kemampuan Motorik

Berikan kegiatan yang menarik yang bisa Anda kerjakan bersama dengan si kecil untuk melatih kemampuan motorik buah hati Anda dengan kegiatan bermain, menggambar, mewarnai, atau membuat kerajinan tangan yang mudah. Ini akan mempersiapkan mereka untuk bisa belajar dengan lebih baik di sekolah Madrasah TPQ. Kegiatan seperti ini juga akan mengasah kreativitas mereka.

9.Ajak Bersosialisasi

Bangun komunikasi yang baik dengan anak sehingga anak terbiasa untuk mengutarakan pendapat dan memiliki keberanian bertanya yang pada akhirnya akan membentuk dan membangun komunikasi yang baik, entah itu kepada teman sekelasnya maupun kepada guru. Ajari juga kepada anak Bahasa Indonesia yang baik dan benar digunakan ketika berkomunikasi dengan teman dan gurunya.

Dari semua yang ada diatas merupakan cara paling ampuh merayu anak juga agar mau mondok masuk pesantren.
Baca Juga
Loading...
Post a Comment

Random